TribunJatim/
Home »

News

» Jakarta

Kasus Pencucian Uang Yang Melibatkan Wali Kota Madiun, KPK Punya Bukti Muspida Dapat 'Cipratan' Dana

Terkait kasus tindak pencucian uang yang melibatkan Wali Kota Madiun non aktif, Bambang Irianto, Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK)...

Kasus Pencucian Uang Yang Melibatkan Wali Kota Madiun, KPK Punya Bukti Muspida Dapat 'Cipratan' Dana
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Wali Kota Madiun nonaktif Bambang Irianto bergegas seusai menjalani pemeriksaan di Gedung Merah Putih, KPK, Jakarta, Selasa (21/2/2017). Bambang Irianto diperiksa sebagai tersangka untuk kasus pembangunan Pasar Besar Kota Madiun tahun anggaran 2009-2012. 

TRIBUNJATIM.COM, JAKARTA - Terkait kasus tindak pencucian uang yang melibatkan Wali Kota Madiun non aktif, Bambang Irianto, Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memiliki bukti soal unsur musyawarah pimpinan daerah (muspida) Madiun yang diduga turut 'kecipratan' aliran uang haram tersbeut.

Untuk mendalami bukti tersebut, akhir pekan lalu penyidik KPK ‎memeriksa saksi dari unsur Muspida Madiun untuk tersangka Bambang Irianto.

"Kamis minggu lalu penyidik kami ke daerah mengklarifikasi keterangan yang disampaikan BI soal indikasi aliran dana ke sejumlah pihak. Ada keterangan yang perlu dikonfirmasi ke sejumlah unsur muspida saat BI menjadi Wali Kota Madiun," ujar ‎Febri, Senin (20/3/2017).

Sayangnya Febri enggan membeberkan siapa saja unsur Muspida yang diperiksa baik dari kalangan Polri, Kejaksaan hingga Pengadilan setempat.

"Perkembangan lebih lanjut akan disampaikan segera. Tim kami masih di daerah, terus koordinasi," kata Febri.

Untuk diketahui, di KPK Bambang Irianto menyandang tiga status tersangka yakni korupsi proyek pembangunan Pasar Besar Kota Madiun, menerima gratifikasi dari sejumlah SKPD dan pengusaha hingga tindak pidana pencucian uang.

Bambang sendiri kini telah ditahan KPK dan seluruh harta bendanya berupa emas batangan seberat 1kg, enam bidang tanah, mobil mewah hingga uang di enam rekening berbeda sudah disita penyidik KPK.

Terakhir, KPK menyita belasan alat berat milik anak Bambang karena diduga ada kaitan dengan TPPU.

Kini alat berat tersebut sudah disegel dan dititipkan di Wonogiri.

(Tribunnews.com/Theresia Felisiani)

Editor: Anugrah Fitra Nurani
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help