TribunJatim/

Gara-gara Uang Kos, 2 Pemuda Terancam Hukuman Mati, Ini Kisahnya

Gara-gara uang kos, dua pemuda ini lalu melakukan tindakan nekat yang membuat mereka terancam hukuman mati.

Gara-gara Uang Kos, 2 Pemuda Terancam Hukuman Mati, Ini Kisahnya
SURYA
Pembunuh SPG Royal Plaza Surabaya saat menjalani pemeriksaan. 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Perkara pembunuhan Yayuk, SPG Matahari Royal Plaza Surabaya mulai bergulir ke meja hijau Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Selasa (21/3/2017).

Dua terdakwa Eyglesias Satriadel Sulwiedyardo alias Aldo dan Clint Dongan Hutabarat menjalani sidang perdana secara terpisah. Agenda kedua terdakwa adalah pembacaan surat dakwaan dari Jaksa Penuntut Umum (JPU) Deddy Arisandi SH dari Kejari Surabaya.

Pembacaan surat dakwaan terdakwa Clinton dibacakan lebih dulu. Kemudian dilanjutkan pembacaan surat dakwaan terdakwa Eyglesias Satriadel Sulwiedyardo.

Setelah dakwaan dibacakan, terdakwa Clinton mengajukan keberatan, sementara terdakwa Eyglesias tidak mengajukan eksepsi.

Sesuai surat dakwaan, motif pembunuhan terhadap cewek 18 tahun asal Jalan Ikan Kakap 17 Kalibader, Korlap 2 Taman, Sepanjang, Sidoarjo hanya ingin memiliki harta korban. Seperti dijelaskan dalam dakwaan, pada 18 Desember 2016.

Terdakwa Clinton bersama terdakwa Aldo keluar dari kos di Jalan Bungurasih Timur, Waru, Sidoarjo menuju ke rumah susun di Cipta Mananggal.

Pada saat bersamaan, terdakwa Clinton menanyakan pada Aldo terkait kekurangan pembayaran uang kos dan dijawab oleh Aldo.

"Mateni wong ta (membunuh orang kah). Pertanyaan itu dijawab oleh Clinton, "Ayo sembarang kalau ada yang jelas," Clinton lantas kembali bertanya pada Aldo.

"Koen onok korban ta (kamu ada korban kah). Dijawablah oleh Aldo dengan perkataan.

"Ayo, aku onok cewek seng deket ambek aku, Yayuk sing onok nang BBM ku (ya, saya ada teman perempuan yang dekat dengan saya, Yayuk yang ada di Blackberry Massenger saya).

Halaman
12
Penulis: Anas Miftakhudin
Editor: Mujib Anwar
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help