TribunJatim/
Home »

Tuban

Tuai Banyak Kritikan, Kepala BNPT Bela Kinerja Polisi yang Tembak Mati 6 Terduga Teroris

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) membela kinerja polisi dalam peristiwa tewasnya enam orang sekaligus terduga teroris di Tuban.

Tuai Banyak Kritikan, Kepala BNPT Bela Kinerja Polisi yang Tembak Mati 6 Terduga Teroris
ISTIMEWA
Mobil Terios warna putih bernomor polisi H 9037 BZ sedang dikerubuti oleh polisi di Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban. Mobil itu digunakan beberap orang yang sempat menembak polisi anggota Satlantas Polres Tuban yang sedang berpatroli, pada Sabtu (8/4/2017). 

TRIBUNJATIM.COM - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Suhardi Alius membela kinerja polisi dalam peristiwa tewasnya enam orang sekaligus terduga teroris di Tuban, Jawa Timur.

Berdasarkan laporan yang diterimanya, keenam terduga teroris tersebut seluruhnya bersenjata.

Oleh sebab itu, posisi polisi yang melakukan penyergapan juga terancam nyawanya.

"Kalau mereka bersenjata, ada enggak opsi untuk menyerah? Kan susah juga. Anggota juga dalam posisi terancam jiwanya. Kalau enggak menembak, anggota yang mati," ujar Suhardi di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Senin (10/4/2017).

Baca: Polisi Buru Teroris di Tuban ke Ladang Jagung, Lalu Terdengar Bunyi Letusan, Selanjutnya . . .

Suhardi sadar tindakan polisi menembak mati terduga teroris yang mengancam seringkali berbuah kritik.

Namun, Suhardi minta publik, khususnya mereka yang mengkritik, melihat situasi dengan obyektif bahwa aparat sulit membawa para pelaku hidup-hidup.

"Mari kita evaluasi secara obyektiflah. Kemarin bersenjata semua yang saya dengar laporannya. Posisi petugas juga dalam posisi sulit. Mari kita obyektif dalam melihat itu semuanya," ujar Suhardi.

Baca: 6 Terduga Teroris Ditembak Mati, Komisioner Komnas HAM: Penegak Hukum Sudah Menyimpang

Soal bagaimana pertanggungjawaban aparat terhadap tewasnya enam orang tanpa melalui proses hukum terlebih dahulu itu, Suhardi mengatakan, polisi sudah memiliki mekanisme pengawasan sendiri.

Halaman
12
Editor: Agustina Widyastuti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help