Dukung Swasembada Pangan, Daerah ini Bikin Gerakan Tiada Hari Tanpa Penen Padi

Gerakan setiap hari panen padi mulai digaungkan, untuk mendukung swasembada pangan dan ...

Dukung Swasembada Pangan, Daerah ini Bikin Gerakan Tiada Hari Tanpa Penen Padi
SURYA/GALIH LINTARTIKA
Gerakan panen padi bersama petani di areal lahan pertanian Kelurahan Sidomukti Kecamatan Kraksaan, Kabupaten Probolinggo, Selasa (19/12/2017). 

TRIBUNJATIM.COM, PROBOLINGGO - Gerakan setiap hari panen padi mulai digaungkan. Ini untuk mendukung swasembada pangan berkelanjutan.

Guna mewujudkan hal itu, Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan) Jatim bekerja sama dengan Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kabupaten Probolinggo mengadakan gerakan panen padi bersama petani di areal lahan pertanian Kelurahan Sidomukti Kecamatan Kraksaan, Selasa (19/12/2017).

Kegiatan ditandai dengan panen padi bersama Kepala DKPP Kabupaten Probolinggo Ahmad Hasyim Ashari, Kepala BPTP Balitbangtan Jatim Chendy Tafakrisnanto, Kepala Balai Penelitian Tanaman Aneka Kacang dan Umbi (Balitkabi) Malang Joko Susilo Utomo, Forkopimka Kraksaan, Lurah Sidomukti Syamsul Arifin serta petani yang ada di Kelurahan Sidomukti.

Lurah Sidomukti mengatakan, luas lahan pertanian di wilayahnya mencapai 104 hektar. Sementara lahan pertanian yang dilakukan panen padi bersama mencapai 90 hektar.

“Alhamdulillah, produktivitas pertanian disini sudah sangat bagus. Ini berkat dukungan cuaca yang baik,” katanya.

Kepala DKPP Kabupaten Probolinggo Ahmad Hasyim Ashari menambahkan, pihaknya memang menggerakkan tanam serempak dengan tujuan untuk menghindari serangan hama penyakit.

“Setiap hari di Kabupaten Probolinggo selalu ada panen untuk menjaga ketersediaan pangan pada musim panen untuk 3 (tiga) bulan ke depan,” jelasnya.

Menurut Hasyim, target produksi padi tahun 2017 di Kabupaten Probolinggo 334.454 ton. Adapaun realisasi hingga akhir Nopember mencapai 313.108 ton.

Masih ada selisih 21.595 ton. Karena luas tanam belum terpenuhi seluas 68.105 hektar. “Kami hanya memenuhi 46.510 hektar. Ada selisih 21.555 hektar yang akan dicapai di bulan Desember 2017,” jelasnya.

Hasyim menambahkan pada bulan Nopember, areal tanam padi telah dikurangi karena serangan hama wereng.

Halaman
123
Penulis: Galih Lintartika
Editor: Mujib Anwar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help