Stok Beras 35.000 Ton, Bulog Banyuwangi Luncurkan Operasi Pasar

Pada OP ini Bulog menjual beras jenis medium dengan harga eceran tertinggi (het) Rp. 9350 per kilogram.

Stok Beras 35.000 Ton, Bulog Banyuwangi Luncurkan Operasi Pasar
Surya/Haorrahman
Pelepasan armada OP oleh Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas dan Sekretaris Dirjen Perdagangan Dalam Negeri Kementrian Perdagangan Syailendra di Gudang Bulog Ketapang Banyuwangi, Selasa (9/1). 

 TRIBUNJATIM.COM, BANYUWANGI - Kantor Bulog Sub Divre Banyuwangi mulai melakukan operasi pasar (OP) beras jenis medium di seluruh pasar se-Banyuwangi.

Ini ditandai dengan pelepasan armada OP oleh Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas dan Sekretaris Dirjen Perdagangan Dalam Negeri Kementrian Perdagangan Syailendra di Gudang Bulog Ketapang Banyuwangi, Selasa (9/1/2017).

‎Syailendra mengatakan Bulog melakukan OP di 34 provinsi tepatnya di 101 titik kabupaten kota se Indonesia. Tujuan Bulog melakukan OP untuk mengantisipasi kenaikan harga beras di pasaran.

"Hari ini OP serentak diluncurkan Bulog di seluruh Indonesia. Kita ingin agar kenaikan harga beras bisa ditekan, karena stok beras terutama di gudang Bulog sangat mencukupi," kata Syailendra.

Sementara itu Kepala Bulog sub divre V Banyuwangi, David Susanto mengatakan OP di banyuwangi dilakukan di seluruh pasar yang ada di Banyuwangi. OP akan berlangsung hingga bulan Maret mendatang.

“Sementara kami tetapkan OP sampai Maret tapi kalau masih dibutuhkan OP masih bisa diperpanjang,” kata David.

Pada OP ini Bulog menjual beras jenis medium dengan harga eceran tertinggi (het) Rp. 9350 per kilogram.

Selain melakukan OP dengan berkeliling di berbagai titik wilayah Banyuwangi, Bulog juga menggandeng pedagang grosir, penggilingan beras rakyat dan pengecer di seluruh pasar Banyuwangi.

“Bulog siap menyalurkan berapapun kebutuhan konsumen Banyuwangi. Kami menggandeng pedagang dan pengecer agar beras Bulog bisa turun dengan cepat dan merata ke seluruh wilayah Banyuwangi. Dengan kerjasama dengan pedagang dan pengecer beras juga lebih mudah dijangkau oleh konsumen,” ujar David.

Saat ini, lanjut dia, persediaan beras Bulog Banyuwangi mencapai 35 ribu ton. Jumlah ini mencukupi untuk kebutuhan beras warga Banyuwangi selama dua tahun kedepan. Bahkan Bulog Banyuwangi juga menjadi cabang Bulog yang penyerapannya nomor dua terbesar di Indonesia pada 2017 lalu sebanyak 81 ribu ton.

Halaman
12
Penulis: Haorrahman
Editor: Yoni Iskandar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help