PT INKA Garap Proyek LRT Jabodetabek Senilai Rp 3,9 Triliun

Kamis (18/1/2018) siang tadi, dilakukan penandatanganan kontrak kerjasama pengadaan LRT Jabodetabek antara PT KAI dengan PT INKA.

PT INKA Garap Proyek LRT Jabodetabek Senilai Rp 3,9 Triliun
(Surya/Rahadian bagus)
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut B. Pandjaitan, dan Menteri Perdagangan Airlangga Hartarto mencoba menaiki kereta yang diproduksi PT INKA. 

 TRIBUNJATIM.COM, MADIUN - Guna menumbuhkan industri nasional dan menciptakan lapangan pekerjaan, pemerintah Indonesia mempercayakan pengerjaan kereta Light Rapid Transit (LRT) Jabodetabek kepada PT Industri Kereta Api (INKA).

Kamis (18/1/2018) siang tadi, dilakukan penandatanganan kontrak kerjasama pengadaan LRT Jabodetabek antara PT KAI dengan PT INKA.

Penandatanganan kontrak kerjasama yang digelar di kantor PT INKA, Kota Madiun itu dihadiri Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut B. Pandjaitan, dan Menteri Perdagangan Airlangga Hartarto.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut B. Pandjaitan, mengaku sengaja datang ke PT INKA di untuk menyaksikan penandatanganan kerjasama sinergitas antar BUMN siang itu.

"Saya harusnya ikut rapat kabinet hari ini. Tapi saya minta izin pada presiden untuk hadir di sini. Dua hari yang lalu, saya lapor kepada beliau, Ini suatu peristiwa penting dimana kita ingin betul-betul maju dengan local content," kata Luhut saat menyampaikan sambutan.

Luhut menuturkan, proyek pengadaan LRT Jabodetabek menelan anggaran senilai Rp 3,9 triliun. Untuk pendanaan proyek LRT Jabodetabek ini berbeda dengan pendanaan proyek pemerintah sebelumnya.

Pendanaan proyek LRT Jabodetabek menggunakan dana bersumber APBN sebesar 30 persen, sedangkan 70 persen sisanya berasal dari bantuan keuangan dari 12 konsorsium bank.

"Ini merupakan proyek yang pendanaannya aneh. Aneh dalam pengertian begini, tidak semua pakai APBN lagi, Hanya 30 persen saja, 70 persen kita ambil dari konsorsium bank," katanya.

Lebih lanjut, Luhut menyampaikan pemgerjaan LRT Jabodetabek ini ditargetkan sekitar 15 bulan. Diperkirakan April 2019, kereta LRT sudah bisa dilakukan uji coba dan ditargerkan Oktober 2019 sudah beroperasi.

Luhut menjelaskan, pemerintah mempercayakan PT INKA untuk mengerjakan proyek LRT Jabodetabek ini karena harga yang ditawarkan lebih murah bila dibandingkan dengan produk impor. Namun, Luhut mengaku hal itu bukan menjadi alasan utama pemerintah akhirnya mempercayakan proyek ini kepada PT INKA.

Halaman
1234
Penulis: Rahadian Bagus
Editor: Yoni Iskandar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help