Kembangkan Desa Wisata, Bupati Banyuwangi Anas Minta Pendampingan Konjen Jepang

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas menggelar pertemuan dengan Konsul Jendral Jepang di Surabaya, Masaki Tani, yang mengunjungi Banyuwangi

Kembangkan Desa Wisata, Bupati Banyuwangi Anas Minta Pendampingan Konjen Jepang
SURYA/HAORRAHMAN
Suasana Pasar Tradisional di Desa Wisata Using Banyuwangi, membelinya harus memakai uang kepingan kuno, Jumat (26/1/2018). 

TRIBUNJATIM.COM, BANYUWANGI - Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas menggelar pertemuan dengan Konsul Jendral Jepang di Surabaya, Masaki Tani, yang mengunjungi Banyuwangi, Selasa (30/1/2018).

Sembari berkeliling pendopo Banyuwangi yang asri dan menikmati pecel rawon, keduanya membahas beragam hal tentang potensi kerja sama ke depan.

Abdullah Azwar Anas memanfaatkan kedatangan Masaki untuk memperkuat jaringan pengembangan pariwisata dengan Jepang. Banyuwangi berharap bisa menggaet turis dari Negeri Sakura itu lebih banyak lagi.

"Selama ini, banyak wisatawan Jepang hanya mengenal Bali. Sementara jarak Banyuwangi sangat dekat Bali, selain juga kami memiliki banyak pantai yang indah. Kami berharap kedatangan Pak Konjen ke sini bisa menarik turis Jepang lebih banyak ke mari. Apalagi saat ini penerbangan ke Banyuwangi semakin semarak," kata Abdullah Azwar Anas.

Selain itu, Abdullah Azwar Anas memanfaatkan kehadiran Chris untuk membantu pengembangan desa wisata di Banyuwangi. Menurut Anas, Jepang berhasil mengembangkan desa wisata berbasis adat tradisi seperti Desa Shirakawa-go, sebuah desa tradisional nan indah yang berada di Pulau Honshu Jepang.

Baca: Bocah Korban Perkosaan Anak Punk di Kediri Terima Pendampingan

"Kami ingin Konjen bisa memfasilitasi kami bagaimana mengembangkan desa berbasis tradisi seperti di Jepang. Karena Banyuwangi memiliki banyak potensi serupa, Banyuwangi sangat kaya dengan tradisi dan budaya lokal seperti Desa Kemiren, Desa Macan Putih," jelas Abdullah Azwar Anas.

Masaki pun menyambut hangat keinginan Banyuwangi ini. Masaki akan turut membantu memfasilitasi pihak Banyuwangi untuk kerja sama pengembangan desa adat ini.

"Keinginan Pak Bupati nanti ini akan kami teruskan. Kemitraan yang baik dan saling menguntungkan perlu dibangun. Apalagi setelah saya datang kemari, saya lihat banyak potensi. Mulai dari alamnya yang hijau, hingga kopinya yang enak, seni budayanya yang kaya," kata Masaki.

Baca: Ini yang Dilakukan Erom untuk Habiskan Uang Brankas Toko di TP, Dari Mabuk hingga Main Wanita

Masaki pun sempat memuji kebersihan Banyuwangi kebersihan kota yang berada di ujung Timur Pulau Jawa ini.

"Banyuwangi sangat bersih kotanya, tidak ada sampah berserakan. Ini sangat menarik buat wisatawan," puji Masaki. (Haorrahman)

Penulis: Haorrahman
Editor: Yoni Iskandar
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help