Serangan Bom di Surabaya

Saat Hidup Sudah Tewaskan Banyak Orang, Kini Jenazah 13 Teroris di Surabaya Alami Nasib Miris

Semasa hidup, para teroris ini sudah menewaskan banyak orang. Sekarang jenazah mereka malah jadi begini. Balasan?

Saat Hidup Sudah Tewaskan Banyak Orang, Kini Jenazah 13 Teroris di Surabaya Alami Nasib Miris
Istimewa
Kolase teroris 

Ketua RT.11, RW.5, Manukan Kulon Surabaya, Budi Santoso membenarkan bila teroris yang disergap kepolisian di Rusunawa Wonocolo Taman, Sidoarjo, Anton Ferdiantono adalah warganya.

Hal itu disampaikan Budi ketika bertemu dengan TribunJatim.com didepan rumah otak peledakan bom di tiga gereja di Surabaya, Anton Ferdiantono yang telah puluhan tahun tak ditempati.

Menurut Budi, semasa hidup Anton kerap dikenal sebagai pribadi yang tertutup

Sebab, Anton jarang bergaul dengan warga sekitar.

Baca: Kak Seto Ungkap Cara Teroris Ajak Anak-anak Ikut Ledakkan Bom, Metode yang Dipakai Bikin Merinding

"Dia (Anton) memang dikenal jarang bersosialisasi, untuk berbicara dengan tetangga juga jarang sekali," ujarnya pada TribunJatim.com.

Kata Budi, usai menikah dengan Puji Kuswati, Anton justru tak pernah terlihat lagi di lingkungan rumahnya.

Menurutnya, Anton juga telah meninggalkan rumahnya yang berada di Manukan Kulon Blok 19 H nomor 19, RT.11 RW.5 usai menikah dengan Puji

Lalu, bagaimanakah kisah keseharian Anton semasa hidup disana ketika masih muda?

Baca: Pesan terakhir Ipda Auzar Sebelum Meninggal Dalam Serangan Teroris Mapolda Riau, Isinya Bikin Haru

"Kalau semasa mudan, Anton pernah aktif jadi remaja masjid RW 5, gak ada gelagat mencurigakan," ujar Budi sembari menunjuk ke rumah Anton, Selasa (15/5/2018).

Menurut Budi, tidak ada yang aneh dari pribadi Anton ketika itu.

Halaman
1234
Penulis: Ndaru Wijayanto
Editor: Januar Adi Sagita
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help