Srikandi Dishub Yang Boncengkan Risma Grogi Saat Wali Kota Minta Maaf Padanya

Ainun menceritakan, Ia tak pernah ditunjuk untuk mengawal Risma berpatroli. Kejadian ini muncul secara spontan.

Srikandi Dishub Yang Boncengkan Risma Grogi Saat Wali Kota Minta Maaf Padanya
SURYA/DANENDRA
Ainun Musyarofah bersama motor trail pinknya. 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Melayani langsung pejabat setingkat wali kota tidak pernah terbersit sekalipun di benak Ainun Musyarofah.

Srikandi bidang Dalops Patroli Kenari Dinas Perhubungan Kota Surabaya ini justru mengalaminya di saat Surabaya dilanda serangan bom teroris awal pekan ini.

Perempuan berparas ayu ini secara dadakan memboncengkan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini berkeliling Surabaya, pada Senin (14/5/2018).

Baca: Risma Surati MUI Surabaya Soal Jenazah Pelaku Bom, Begini Jawaban MUI Jatim

Baca: Ternyata Ini Alasan Lain Risma Bersujud di Depan Para Takmir Masjid se Surabaya

Baca: Datangi Baku Tembak di Manukan, Risma Pakai Rompi Anti Peluru dan Disambut Ledakan

Senin itu Mapolrestabes Surabaya diserang bom bunuh diri yang menewaskan empat orang penyerangnya, sedangkan satu penyerang yang masih bocah selamat.

Sehari sebelumnya, Minggu (13/5/2018), tiga gereja di Surabaya diserang bom bunuh diri sehingga menewaskan beberapa jemaat.

Tri Rismaharini mengatur lalu lintas hingga berkeliling ke gereja-gereja setelah teror bom terjadi di Surabaya.
Tri Rismaharini mengatur lalu lintas hingga berkeliling ke gereja-gereja setelah teror bom terjadi di Surabaya. (Instagram/@dishubsurabaya)

Bisa melayani Risma secara langsung membuat Ainun sangat bangga dan kagum pada tokoh perempuan itu.

Menurutnya, Risma pantas dikagumi karena tidak kenal melayani masyarakat.

Wali Kota Surabaya, Risma saat sujud di depan takmir
Wali Kota Surabaya, Risma saat sujud di depan takmir (TribunJatim.com/ Nuraini Faiq)

"Ibuk (Risma) itu gak ada istirahatnya pagi hingga malam kalau ada apa apa pasti langsung terjun ke jalan," tuturnya, Jumat (18/5/2018).

Ainun menceritakan, Ia tak pernah ditunjuk untuk mengawal Risma berpatroli. Kejadian ini muncul secara spontan.

Kejadian itu bermula saat rombongan wali kota terjebak macet di Jalan Rajawali, Surabaya.

Halaman
123
Editor: Adi Sasono
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help