Gempa Sumenep

BPBD: Jatim Baru Miliki 70 Alat Early Warning Sistem dari 417 Desa Rawan Bencana

- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Timur menyebut jumlah early warning system yang dimiliki provinsi untuk saat ini masih sang

BPBD: Jatim Baru Miliki 70 Alat Early Warning Sistem dari 417 Desa Rawan Bencana
Twitter/@infoBMKG
Gempa area Jawa Timur 

 TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Timur menyebut jumlah early warning system yang dimiliki provinsi untuk saat ini masih sangat minim.

Dari 417 desa berstatus rawan bencana, Jatim baru memiliki sekitar 70 unit alat yang digunakan untuk peringatan dini bencana tersebut.

"Dari 70 tersebut, juga ada yang tidak berfungsi. Saat ini, sedang kami lakukan pendataan," kata Ketua BPBD Jatim, Suban Wahyudiono ketika ditemui TribunJatim.com
di Surabaya, Kamis (11/10/2018).

Suban menyebutkan bawa alat peringatan dini yang dimiliki oleh Provinsi Jawa Timur tersebut tersebar di beberapa kabupaten maupun kota di Jawa Timur. Hal ini disesuaikan dengan potensi bencana di masing-masing wilayah.

"Sebetulnya, di Jawa Timur ada 12 ancaman potensi bencana. Misalnya, di utara (Jatim) ada banjir, di selatan ada langsor dan tsunami. Kita sesuaikan alatnya," lanjut Suban PADA TribunJatim.com.

Tak Bawa Surat Izin, 8 Relawan Asal China Ditolak Masuk Palu

Suban menjelaskan bahwa Gubernur Jawa Timur, Soekarwo telah menginstruksikan kepada pihaknya untuk meningkatkan upaya early warning sistem itu. Selain dengan melakukan investarisir dan memperbanyak unit, juga dilakukan melalui pemberdayaan masyarakat.

Yakni, dengan mengubah desa berpredikat rawan bencana menjadi desa tangguh bencana. "Pakde Karwo sudah memetakan desa yang rawan bencana. Jadi, 417 desa rawan bencana. Itu yang nantinya akan dijadikan Desa Tangguh Bencana," tegas Suban.

Di antaranya, dengan memberikan pelatihan kepada kalangan karang taruna. "Nanti karang taruna bisa jadi early warning system atau peringatan dini untuk bencana," katanya.

Caranya, masyarakat akan dilatih untuk meningkatkan kapasitas sadar bencana sehingga bisa melakukan langkah antisipasi. "Misalnya untuk titik kumpul ketika terjadi bencana hingga fasilitas transportasi yang laik digunakan ketika terjadi bencana," jelasnya.

"Tak hanya anak muda, ibu-ibu jadi bisa membuat dapur umum. Sehinngga, masyarakat bisa diperdayakan sesuai dengan komunitasnya," lanjut Suban.

Sample Mainan Pisang yang Lagi Heboh Tengah Diteliti di BPOM Surabaya

Halaman
12
Penulis: Bobby Constantine Koloway
Editor: Yoni Iskandar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help