Sorgum, Tanaman Pangan Alternatif Mulai Dikembangkan Petani di Jombang

Sorgum, Tanaman Pangan Alternatif ini Makin Digemari dan Mulai Dikembangkan Petani di Jombang.

Sorgum, Tanaman Pangan Alternatif Mulai Dikembangkan Petani di Jombang
TRIBUNJATIM/SUTONO
Camat Tembelang Kabupaten Jombang Wor Windari ikut membantu petani sorgum memanen tananamnya, Selasa (13/11/2018). 

TRIBUNJATIM.COM, JOMBANG - Sejumlah petani di Kecamatan Tembelang, Kabupaten Jombang, mulai mengembangkan tanaman sorgum. Hal ini setidaknya terlihat di Desa Tampingmojo, Kecamatan Tembelang, para petani mulai memanen hasil tanamannya, Senin (13/11/2018).

Muhammad Irfan (50), salah satu petani Desa Tampingmojo, tampak sibuk memanen tanaman yang lebih dikenal dengan nama Jagung Cakul oleh masyarakat desa. Sorgum bisa dipanen antara umur 90 sampai 100 hari.

Tanaman sorgum adalah jenis tanaman rumput-rumputan, dan masih satu golongan dengan padi, jagung dan sandum. Di Jawa, sorgum dikenal dengan nama cantel atau jagung cakul.

Tanaman yang masuk dalam urutan kelima bahan pangan setelah jagung, padi, gandum dan jelai ini, sudah mulai dikembangkan di sejumlah desa di Kecamatan Tembelang, Jombang.

Camat Tembelang, Wor Windari, mengatakan, sorgum sebagai tanaman pangan alternatif diharapkan dapat menjadi produk unggulan petani di wilayah Kecamatan Tembelang, Jombang.

"Saya berharap sorgum ini bisa jadi produk unggulan, setelah Padi dan jagung. Kalau ngomong Sorgum ya kecamatan Tembelang," kata Wor Windari, usai mengikuti panen petani sorgum.

Wor Windari menjelaskan, saat ini sudah terdapat tidak kurang tiga hektare lahan petani yang ditanami sorgum. Luasan itu tersebar di sejumlah desa.

"Di Tembelang ini, sorgum baru dikenalkan kembali sejak setahun lalu. Memang belum banyak petani menanam sorgum. Tapi saya optimistis sorgum akan menjadi bahan pangan alternatif di Tembelang. Tentu saya mendukung dan akan memfasilitasi," tandasnya.

Masih menurut Camat Wor Windari, sorgum ini dapat menjadi pangan alternatif selain padi dan jagung. Biji sorgum dapat diolah menjadi berbagai jenis makanan. Mulai dijadikan beras sorgum, tepung, bubur, kue basah dan kue kering.

"Ini mulai dikembangkan untuk bahan makanan dan kue. Ibu-ibu PKK mulai mengembangkan varian makanan berbahan sorgum. Mulai wingko, bubur sorgum, sampai kepada kue kering," imbuhnya.

Halaman
12
Penulis: Sutono
Editor: Mujib Anwar
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved