Command Center 112 Kota Surabaya Masih Banyak Penelpon Hoaks, Pemkot Kerjasama dengan Polrestabes

Pemerintah Kota (pemkot) Surabaya memberikan fasilitas panggilan darurat Command Center 112, bagi warga Kota Surabaya.

Command Center 112 Kota Surabaya Masih Banyak Penelpon Hoaks, Pemkot Kerjasama dengan Polrestabes
SURYA.CO.ID/PIPIT MAULIDIYA
Tengah baju putih dari kiri AKBP Sudamiran, Perwakilan Polrestabes Surabaya dan Eddy Christijanto, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Linmas Pemkot Surabaya 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Pemerintah Kota (pemkot) Surabaya memberikan fasilitas panggilan darurat Command Center 112, bagi warga Kota Surabaya.

Panggilan darurat bebas pulsa ini melayani segala aduan masyarakat, yang membutuhkan tanggapan cepat.

Seperti kejadian kebercanaan, kebakaran, kecelakaan, medis, hal yang mengganggu ketentraman dan ketertiban. Atau pun aduan sifatnya tindak pidana pencurian, termasuk orang sakit dan meninggal yang membutuhkan bantuan ambulan.

Eddy Christijanto, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Linmas Pemkot Surabaya mengatakan layanan Command Center 112 bisa diakses masyarakat Kota Surabaya 24 jam.

Surabaya Punya 6 Posko Command Center 112 Tanggap Bencana, Petugas Datang 7 Menit Usai Dapat Laporan

Namun sayangnya fasilitas ini lanjut Eddy, banyak disalahgunakan oleh orang-orang yang tak bertanggung jawab.

Seringkali kata Eddy, masih banyak aduan fiktif atau kabar bencana hoax, sehingga merugikan Pemerintah kota Surabaya.

"Kalau laporan yang mengganggu, mereka telepon tapi diem, atau ada suara aneh. Ada yang telepon bertanya sifatnya pribadi sekitar 50 persen dari telepon yang masuk tiap hari. Kalau telepon hoax sekitar 10 persen, makanya kami mohon kepada warga, untuk memberikan informasi yang betul supaya kami bisa melayani masyarakat dengan baik dan cepat," tegas Eddy, Rabu (13/2/2019).

Eddy berharap masyarakat kota Surabaya memanfaatkan layanan ini dengan baik. Sebab, ketika masyarakat menghubungi layanan Command Center 112 hanya ada 17 line telpon yang tersambung.

Gagal Lakukan Panggilan Call Centre 112, Ini Penjelasan Diskominfo Surabaya

Sehingga ketika banyaknya telpon masuk secara bersamaan, otomatis sebagian akan terpending dan terekam dalam database.

Eddy menyampaikan pihaknya telah mengklasifikasikan laporan-laporan yang masuk itu ke dalam 38 kategori.

Halaman
123
Penulis: Pipit Maulidiya
Editor: Melia Luthfi Husnika
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved