Pasuruan Sukses Pertahankan Opini WTP Empat Kali Berturut - Turut

Keberhasilan Pemkab Pasuruan kali ini, dalam menyusun dan menyajikan laporan keuangan tahun 2016 dengan capaian standar tertinggi.

istimewa
Gubernur Jawa Timur, Soekarwo saat memberikan penghargaan kepada Bupati Pasuruan, HM Irsyad Yusuf dalam acara Penganugerahan Penghargaan Pemerintah Republik Indonesia terhadap laporan keuangan pemerintah daerah (LKPD) Pemerintah Propinsi/Kota/Kabupaten di Jawa Timur tahun anggaran 2016 , di Geung Negara Grahadi, Surabaya, Rabu (1/11/2017) lalu. 

TRIBUNJATIM.COM, PASURUAN - Empat tahun berturut-turut, Pemerintah Kabupaten Pasuruan berhasil mempertahankan predikat Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Kementerian Keuangan Republik Indonesia.

Keberhasilan Pemkab Pasuruan kali ini, dalam menyusun dan menyajikan laporan keuangan tahun 2016 dengan capaian standar tertinggi.

Opini WTP ini diwujudkan dalam bentuk piagam yang diberikan oleh Menteri Keuangan RI, Sri Mulyani melalui Gubernur Jawa Timur, Soekarwo kepada Bupati Pasuruan, HM Irsyad Yusuf dalam acara Penganugerahan Penghargaan Pemerintah Republik Indonesia terhadap laporan keuangan pemerintah daerah (LKPD) Pemerintah Propinsi/Kota/Kabupaten di Jawa Timur tahun anggaran 2016 , di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Rabu (1/11/2017) lalu.

Kepada Surya, Bupati Irsyad, mengatakan, capaian predikat Opini WTP yang keempat kalinya tak lepas dari kekompakan semua OPD (Organisasi Perangkat Daerah) dalam memahami pentingnya membuat laporan keuangan yang dapat dipertanggung jawabkan, baik yang memiliki kegiatan dengan nilai ratusan hingga miliaran rupiah , atau kegiatan yang nilai proyeknya kecil.

“Mulai tahun 2016 ini, fokus penilaiannya memang berbeda. Sekarang ini belanja-belanja yang nilainya di bawah Rp 50 juta dan bukti pembayaran hanya melalui kwitansi, itu betul-betul diawasi dan harus ada pertanggung jawabannya. Sehingga saya tekankan kepada semua OPD untuk jeli dan dapat melaksanakan aturan yang sudah ditetapkan,” kata Irsyad.

Selain tanggung jawab, kata dia, komitmen dalam pelaporan seluruh kegiatan juga penting. Maka dari itu, Pemkab Pasuruan juga membuat Pakta Integritas antara seluruh OPD (organisasi perangkat daerah) dengan Bupati Pasuruan, serta antara Kepala OPD dengan jajaran yang ada di bawahnya.

Artinya, segala bentuk pengelolaan administrasi keuangan benar-benar dilakukan secara transparan, amanah dan dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya.

“Pakta integritas ini sangat penting, karena sebagai acuan untuk melihat OPD mana yang benar-benar komitmen dan tidak. Kalau ada yang melenceng, bisa langsung saya ingatkan melalui pakta integritas, bisa dibilang pakta ini adalah sebagai rapot OPD secara tidak langsung,” imbuhnya.

Hanya saja, meski berhasil meraih Opini WTP, Bupati Irsyad mengintruksikan kepada semua OPD untuk tidak menganggap enteng pengelolaan keuangan, meskipun nilainya sangat kecil.

Hal itu dilakukan agar seluruh pengelola keuangan bekerja secara transparan, akuntabel dan dapat dipertanggungjawabkan keasliannya.

Halaman
12
Penulis: Galih Lintartika
Editor: Yoni Iskandar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved