Ledakan di Pasuruan

Kapolda Sebut Bom di Pasuruan Berjenis Low Explosive, Simak Kronologinya

Kapolda Jatim langsung turun ke lokasi ledakan bom di Pasuruan untuk memastikan pelaku dan antisipasinya.

Kapolda Sebut Bom di Pasuruan Berjenis Low Explosive, Simak Kronologinya
SURYA/GALIH LINTARTIKA
Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Machfud Arifin saat meninjau lokasi ledakan di lingkungan Pogar, Kelurahan Pogar, Kecamatan Bangil, Kabupaten Pasuruan, Kamis (5/7/2018). 

TRIBUNJATIM.COM, PASURUAN -  Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Machfud Arifin langsung meninjau lokasi ledakan di lingkungan Pogar, Kelurahan Pogar, Kecamatan Bangil, Kabupaten Pasuruan, Kamis (5/7/2018) sekira pukul 13.40 WIB.

Kapolda dan rombongan langsung meninjau lokasi kejadian. Kapolda melihat sebentar lokasi ledakan di rumah milik Saprani, yang dikontrak oleh Abdullah alias Awardi, warga Kecamatan Serang, Banten dan istrinya, Dina rohana, dan satu anak laki-laki.

Sekadar diketahui, pelaku dan istri anaknya rupanya sudah tinggal selama 1 tahun 6 bulan di rumah tersebut.

BREAKING NEWS - 5 Ledakan Hebat Menyalak dari Rumah Padat Penduduk di Pogar Bangil Pasuruan

Kepada wartawan, Kapolda mengatakan, itu memang bom tapi tergolong bom yang jenisnya low explosive. Jadi daya ledaknya tidak terlalu besar.

Kejadiannya, kata dia, terjadi sekira pukul 11.30 WIB. Ada ledakan sekali dari dalam rumah awalnya. Mendengar ledakan ini, warga pun langsung datang ke rumah pelaku Abdullah.

"Di sana, warga melihat Abdullah, istrinya dan anaknya yang terluka. Warga mencium bau mesiu dan akhirnya memutuskan untuk keluar dari rumah pelaku," kata Machfud Arifin.

Lari Sambil Tenteng Bom Ransel usai Ledakan, Ini Identitas Keluarga yang Kontrak Rumah dan Meledak

Tak lama, kata Kapolda terdengar ledakan kedua. Ledakan kedua, warga sudah ada di luar semua. Selanjutnya, pelaku keluar dan berusaha melarikan diri.

"Warga sudah menunggunya di luar. Warga menakuti warga dengan tas ranselnya. Pelaku sempat mengejar Kapolsek yang tiba di lokasi kejadian dan melempar kapolsek dengan tas ranselnya. Ledakan ketiga terjadi," tegasnya.

Setelah gagal menyerang kapolsek, kata Kapolda, pelaku sudah masuk ke dalam dan mengambil sepeda motor. Selanjutnya dia melarikan diri.

Baca: Dikejar Pelaku dan Dilempar Bom dan Meledak, Kapolsek Bangil Pasuruan Lari 1 Km Hingga . .

Sebelum meninggalkan lokasi, pelaku sempat mendapatkan tembakan dari warga yang menggunakan senapan angin. Sayangnya, tembakan itu tidak membuat pelaku terjatuh dan tetap melarikan diri.

"Kami sudah mengantongi identitasnya dan ini masih dalam pengejaran," imbuhnya.

Dijelaskannya, dari kejadian ini, satu orang terluka yakni anak laki - laki berusia 6 tahun. Dia mengalami luka di kedua kakinya. Dugaan kuat dia terkena ledakan pertama dan kedua.

"Sekarang dia masih dirawat intensif di RSUD Bangil. Sedangkan istri pelaku sudah diamankan dan masih menjalani pemeriksaan intensif di Polres Pasuruan Bangil," urainya.

Baca: Bobol Situs Mabes Polri, Pemuda Lulusan SD Asal Lamongan ini Divonis 1,4 Tahun Penjara

Menurut Machfud Arifin, dari pemeriksaan sementara, pelaku ini Abdullah tidak masuk dalam daftar jaringan terorisme. Namun, dia terindikasi kuat menganut paham terorisme atau radikalisme. Hal itu dibuktikan dengan temuan tumpukan buku yang berisikan tentang radikal.

"Bukunya sangat banyak sekali. Nah ini masih kami kembangkan. Yang pasti, nama dia belum masuk daftar jaringan terorisme atau kelompok radikal dari manapun," tandas Kapolda. (Surya/Galih)

Penulis: Galih Lintartika
Editor: Mujib Anwar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved