Tinggal di Dekat Tanggul Lumpur Lapindo yang Ambles, Warga Berharap Wilayahnya Masuk Peta Bencana

Sebagai jaminan atas nasib mereka, sebagian warga berharap wilayah tersebut masuk peta terdampak atau peta bencana.

Tinggal di Dekat Tanggul Lumpur Lapindo yang Ambles, Warga Berharap Wilayahnya Masuk Peta Bencana
SURYA/M TAUFIK
Dusun Pologunting, kampung yang letaknya dekat dengan tanggul lumpur Lapindo Sidoarjo. 

TRIBUNJATIM.COM, SIDOARJO - Warga Dusun Pologunting, Desa Gempolsari, Kecamatan Tanggulangin, Sidoarjo selalu was-was setiap kali ada kabar tanggul lumpur Lapindo Sidoarjo bermasalah.

Maklum, jarak permukiman penduduk di sana hanya beberapa meter dari tanggul.

Apalagi, setelah amblesnya tanggul di titik 67 hingga lumpur dan air meluber keluar tanggul.

Sebagai jaminan atas nasib mereka, sebagian warga berharap wilayah tersebut masuk peta terdampak atau peta bencana.

Yang selanjutnya, PPLS (Pusat Pengendalian Lumpur Sidoarjo) membeli atau mengganti rugi tanah dan bangunan mereka.

"Selama ini warga sudah khawatir. Kemudian ada tanggul ambles, ya semakin panik jadinya," kata Husna, warga setempat.

Volume Air Masih Tinggi, Tanggul Lumpur Lapindo yang Ambles Belum Bisa Diperbaiki

Di ceritakan Husna, sekitar empat tahun lalu, dia dan warga di sana sempat merasakan dampak luapan lumpur Lapindo.

Ketika itu tanggul di Glagaharum jebol, hingga mengakibatkan air dari kolam penampungan meluber membanjiri kampung.

"Kampung kebanjiran, barang-barang rumah banyak yang rusak ketika itu. Makanya, sekarang ada kabar tanggul ambles, kami pun khawatir," ungkap Ibu 35 tahun ini.

Berulang Tahun, M Irvan Febrianto Harapkan Kado 3 Poin untuk Persebaya Saat Hadapi Borneo FC

Hal senada juga disampaikan Sofiyah, warga Polo Gunting lain.

Halaman
12
Penulis: M Taufik
Editor: Ani Susanti
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved