Natal dan Tahun Baru

Puluhan Tahun Jualan Terompet di Surabaya, Pria Lamongan ini Bisa Kuliahkan Kedua Anaknya

Suwandi pengrajin sekaligus penjual terompet asal Sidodadi, Lamongan. Suwandi terhitung sudah 57 tahun tak pernah absen berjualan di surabaya

Puluhan Tahun Jualan Terompet di Surabaya, Pria Lamongan ini Bisa Kuliahkan Kedua Anaknya
Tribunjatim/Luhur Pambudi
Suwandi dan tumpukan terompet di lapak kecilnya emperan ruko Jalan Kapasan Surabaya 

 Laporan Wartawan TribunJatim.com,  Luhur Pambudi

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Bulan Desember menjadi momen berharga bagi Suwandi (55). Bahkan awal pergantian tahun sudah di depan mata.

 Suwandi adalah pengrajin sekaligus penjual terompet  asal Sidodadi, Kabupaten Lamongan.

Suwandi terhitung sudah puluhan tahun tahun tak pernah absen berjualan terompet  di Surabaya.

Mulai tahun 1985, ia telah berjualan terompet tiup dengan berkeliling Surabaya menggunakan sepeda ontel.

Namun, di tahun 1987 ia memutuskan menetap di sebuah lapak mungil di emperan depan sebuah ruko Jalan Kapasan no 124 Surabaya.

"Setiap tahun saya jualan di sini, sejak 1987 di lapak ini, para pelanggan sudah hafal tempat saya disini," katanya saat ditemui TribunJatim.com, Senin (24/12/2018).

Sebenarnya pekerjaan sehari-hari Suwandi adalah berjualan mainan keliling di daerah Pabean Cantikan.

BREAKING NEWS: Dylan Sahara Ditemukan, Ifan Seventeen Di Sisi Istrinya yang Sudah Dalam Keranda

Manager Madura United Tegas Madura Bukan Hal Baru Bagi Andik Vermansah

Suporter Persebaya Bonek Kecewa Andik Vermansah Gabung Madura United

"Saya jualannya pakai sepeda kebo tiap hari," katanya kepada TribunJatim.com.

Namun khusus bulan Desember, ia mengaku tak ingin kehilangan momen meraup untung tambahan.

Halaman
123
Penulis: Luhur Pambudi
Editor: Yoni Iskandar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved