Fakta Sidang Korban Meninggal Karena Sesak Napas,Driver Ojek Online Ini Statusnya Jadi Tahanan Kota

Fakta Sidang Korban Meninggal Karena Sesak Napas,Driver Ojek Online Ini Statusnya Jadi Tahanan Kota.

Penulis: Luhur Pambudi | Editor: Sudarma Adi
TRIBUNJATIM.COM/LUHUR PAMBUDI
Hilmi si driver ojek online saat jalani sidang di Ruang Cakra PN Surabaya Jalan Arjuno. 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Ahmad Hilmi Hamdani akhirnya bisa bernafas lega, setelah dialih status menjadi tahanan kota oleh Ketua Majelis Hakim Maxi Sigarlagi di PN Surabaya, Jalan Arjuno, Rabu (30/1/2019).

Kedua tangannya yang menengadah ke atas, tak lama kemudian langsung diusapkan ke wajah, sebagai wujud rasa syukur atas putusan majelis hakim siang itu.

Hilmi awalnya berstatus sebagai tahanan negara.

Beri Dukungan ke Ahmad Hilmi, Ribuan Driver Ojek Online se Jawa Timur Akan Serbu PN Surabaya Besok

Ia terhitung sudah empat kali jalani sidang dengan tuntutan lalai terhadap penumpang hingga menyebabkan nyawa seseorang melayang.

Namun kini statusnya telah berubah, Hilmi telah resmi menjadi tahanan kota.

"Kami bukan menyebut penangguhan penahanan, tapi kami menyebut bahwa Saudara Hilmi menjadi Tahanan Kota," kata Maxi Sigarlagi, seraya menutup sidang siang itu dengan ketukan palu tiga kali.

Ribuan Ojek Online Kepung Pengadilan Negeri Surabaya untuk Dukung Ahmad Hilmi, Serukan Hilmi Bebas

Ahmad Hilmi Hamdani adalah seorang driver ojek online yang dianggap lalai dalam mengendarai motor di jalan raya, hingga menyebabkan seorang penumpangnya bernama Umi Insiyah meninggal dunia.

Dengan dakwaan Pasal 310 Ayat 4 UU RI No 22/2009 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.

Mata hilmi nampak memerah berkaca-kaca, saat menyibak kerumunan puluhan rekan sesama ojol di depan lorong Ruang Cakra, seusai gelar aksi pengawalan sidang di depan halaman PN Surabaya.

Sidang itu agendanya mendengar keterangan dua saksi kunci.

Diantaranya bernama M Taufik (42) warga Kalianak timur, seorang saksi dari Anggota Kepolisian Surabaya yang memproses Beriya Acara Penyidikan (BAP) Kecelakaan yang dialami Hilmi.

Dan seorang Anggota TNI AL bernama Miftakhul Effendi seorang pengendara yang kebetulan dalam insiden kecelakaan itu, terlibat menjadi korban yang ditabrak oleh motor terdakwa.

Hans Edward Kuasa Hukum menerangkan, kasus yang mendera kliennya cukup sederhana.

Cukup mencari penyebab pasti dari meninggalnya Umi Insiyah, Hakim bisa langsung putuskan siapa yang bersalah.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved