Jadi Primadona Wisatawan, Bupati Anas Minta Pelaku Usaha Kopi Lokal Kembangkan Pemasaran Online

Seiring kemajuan pariwisata daerah, perkembangan produk UMKM kopi Banyuwangi juga terus meningkat. Produk kopi lokal mulai menjadi primadona.

Jadi Primadona Wisatawan, Bupati Anas Minta Pelaku Usaha Kopi Lokal Kembangkan Pemasaran Online
SURYA/HAORRAHMAN
Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar bersama sejumlah pelaku usaha kopi lokal menunjukkan produk kopi lokal buatan Banyuwangi, Sabtu (2/3/2019). 

"Semakin ramainya wisatawan yang ke Banyuwangi berdampak signifikan pada perkembangan usaha saya. Pengembangan bisnis secara online jadi cara ampuh untuk pengembangan usaha,” kata Mastuki.

Juga ada Andreas yang mengusung brand Robicasno.

Resmikan Puskesmas Sobo, Bupati Banyuwangi Anas: Harus Jadi Mal Orang Sehat, Bukan yang Sakit

Dari modal awal 150 ribu untuk membeli kopi green bean yang dijual secara door to door, sekarang dirinya bisa menjual puluhan kilogram tiap bulannya.

Peningkatan itu mulai dirasakan sejak dia menjadi binaan Dinas Perdagangan dan Industri daerah dan mengikuti berbagai pameran.

“Bahkan kopi saya juga mulai diminati para pecinta kopi dari luar negeri, seperti Taiwan, Jepang, Amerika Serikat, dan Yugoslavia," kata Andreas.

Begitu halnya dengan Suhartin, petani kopi asal Kecamatan Kalibaru Banyuwangi.

Yang awalnya dulu hanya menjual biji kopi, kini dia mulai membuka kedai kopi dan mulai memasarkan kopi bubuk.

"Nilai ekonomisnya bertambah ketika kita jual kopi bubuk, dan ini sesuai permintaan pasar. Dalam waktu dekat, saya akan membuka wisata petik kopi untuk menjaring wisatawan pula," kata Suhartin. (Surya/Haorrahman)

Penulis: Haorrahman
Editor: Arie Noer Rachmawati
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved