Serangan Bom di Sri Lanka

Fakta-fakta Teror Bom di Sri Lanka: Jumlah Korban, Pelaku hingga Ancaman Serangan 10 Hari Sebelumnya

Fakta-fakta teror bom di Sri Lanka, jumlah korban, pelaku hingga ancaman serangan 10 hari sebelumnya.

AFP/ISHARA S KODIKARA
Sebuah ambulan terlihat berada di luar gereja St Anthony, Kochchikade, Kolombo usai ledakan yang menimpa saat misa Paskah digelar, Minggu (21/4/2019). 

Sementara itu, korban jiwa juga banyak ditemukan di lokasi ledakan pertama yakni St Anthony's.

St Anthony's merupakan tempat ibadah yang sangat populer di Kochchikade, sebuah distrik di Kolombo.

Personel keamanan Sri Lanka berjalan diantara mayat-mayat yang terkena ledakan di gereja St Anthony's Shrine, setelah ledakan menghancurkan bangunan yang terletak di Kochchikade, Kolombo, Sri Lanka, Minggu (21/4/2019). (Ishara S Kodikara/AFP)
Personel keamanan Sri Lanka berjalan diantara mayat-mayat yang terkena ledakan di gereja St Anthony's Shrine, setelah ledakan menghancurkan bangunan yang terletak di Kochchikade, Kolombo, Sri Lanka, Minggu (21/4/2019). (Ishara S Kodikara/AFP) ()

Cerita Fotografer yang Meliput di Lokasi Ledakan Bom Sri Lanka, Kayu Berserakan dan Genangan Darah

Selain gereja, ledakan juga mengguncang hotel-hotel mewah yakni Shangri-La, Kingsbury dan Cinnamon Grand di ibu kota negara tersebut.

Saat kepolisian sedang melakukan pengejaran, dua ledakan lain dilaporkan terjadi.

Satu ledakan menghantam wilayah di dekat kebun binatang di Dehiwala, Kolombo Selatan.

Satu ledakan lain dilaporkan terjadi di dekat distrik Dematagoda, Kolombo.

Tiga orang petugas tewas dalam serangan tersebut.

2. Sebanyak 13 orang ditangkap

Pihak kepolisian Sri Lanka sejauh ini telah menangkap 13 orang yang diduga terlibat dalam aksi teror di sejumlah gereja dan hotel tersebut.

Pemerintah Sri Lanka menyebut ledakan yang terjadi sebagian besar merupakan serangan bom bunuh diri.

Setidaknya ada tiga serangan yang dilakukan oleh pelaku bom bunuh diri.

Mengutip dari Telegraph, Menteri Pertahanan Sri Lanka Ruwan Wijewardena, mengatakan ledakan ini sebagai serangan teroris oleh para ekstremis agama.

Perdana Menteri Sri Lanka Akui Sudah Mendengar Rencana Serangan Bom di Gereja dan Hotel di Sri Lanka

3. Pelaku sempat antre makan

Seorang manajer hotel Cinnamon Grand mengatakan, pelaku sempat ikut antre untuk sarapan pada Minggu (21/4/2019) tepatnya di restoran Tarobane.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved