VIDEO VIRAL Hujan Meteor di Probolinggo, Hoaks? Fakta Sebenarnya Terungkap, Astronom Beri Penjelasan

Beberapa waktu lalu, video viral diduga hujan meteor di Probolinggo viral di media sosial. Hoaks atau fakta?

VIDEO VIRAL Hujan Meteor di Probolinggo, Hoaks? Fakta Sebenarnya Terungkap, Astronom Beri Penjelasan
independent.md
Ilustrasi - VIDEO VIRAL Hujan Meteor di Probolinggo. 

Penjelasan Astronom

Sementara itu, astronom amatir Indonesia Marufin Sudibyo juga mengatakan video viral tersebut hoaks.

Dalam laman blog pribadi Marufin ekliptika.wordpress.com, dia menjelaskan fenomena meteor jatuh itu tidak terjadi di langit Pasuruan atau Probolinggo, Jawa Timur.

Marufin menganalisis video singkat berdurasi 18 detik yang kemungkinan besar direkam oleh telepon seluler itu.

Video memang menunjukkan cahaya kehijauan sangat terang yang seakan berekor dan melintas cepat.

Hal ini memberi kesan bahwa itu adalah meteor terang (fireball).

Akan tetapi pada awal dan akhir video tampak sumber cahaya lain yang tak kalah terang. Sumber cahaya lain ini kemungkinan besar adalah lampu jalan yang memancarkan cahaya kekuningan.

Sementara sumber cahaya di akhir video terlihat memancarkan cahaya putih serupa dengan cahaya sang meteor yang melintas di atas tutupan awan.

Roy Kiyoshi Kenalkan Anggota TNI yang Jadi Ajudan Pribadinya, Thank You Dijagain Terus Kemana-mana

Kesan ini mengindikan sumber cahaya putih tersebut cukup tinggi, jauh melampaui ketinggian awan dan besar kemungkinan memang berasal dari benda langit.

"Berdasarkan pengalaman, hanya ada satu benda langit yang cukup terang dan menyajikan kesan seperti itu jika direkam dengan telepon seluler, yakni Bulan," tulis Marufin dalam blognya.

Persoalannya menurut Marufin, fenomena di langit Pasuruan dan Probolinggo diduga terjadi pada Minggu malam, ketika sore harinya Indonesia menggelar rukyutal hilaal guna menentukan 1 Ramadhan 1440 H.

"Perhitungan astronomi menunjukkan bagi kawasan pulau Jawa, pada saat itu Bulan sudah terbenam dalam tempo 25 menit pasca terbenamnya Matahari. Sebaliknya video menunjukkan Bulan dalam kedudukan cukup tinggi. Sehingga mustahil video tersebut direkam pada 5 Mei 2019 TU malam," jelas Marufin.

Arsy Komentari Sikap Anang Hermansyah Jahat Banget di Depan Aurel & Azriel, Lihat Reaksi Ashanty!

Berikutnya, Bulan dalam video tersebut menunjukkan bercahaya cukup terang yang menandakan sedang ada di fase cukup besar ketika meteor melintas.

Marufin menjelaskan, fase Bulan yang terekam dalam video ini berada di antara kuartir pertama hingga kuartir ketiga, termasuk di dalamnya fase Bulan purnama.

"Jika dikorelasikan ke dalam kalender Hijriyyah, maka rentang waktu tersebut terjadi di antara tanggal 8 hingga 22 bulan Hijriyyah. Sementara fenomena di langit Pasuruan terjadi pada tanggal 1 Ramadhan 1440 H. Jelas tidak pas," ujar Marufin.

Yang terakhir, kedudukan Bulan yang relatif rendah dalam rekaman video mengesankan Bulan ada di langit barat (menjelang terbenam) atau di langit timur (baru terbit). Lintasan meteor terang itu ada di sebelah kanan kedudukan Bulan.

Sehingga menyajikan imaji bahwa meteor terang tersebut melintas dari tenggara menuju ke barat laut (jika Bulan menjelang terbenam), atau sebaliknya dari barat laut ke tenggara (jika Bulan baru saja terbit). Lintasan ini bertolak belakang dibandingkan laporan saksi mata yang menyatakan fenomena di langit Pasuruan melintas dari selatan menuju utara.

"Lewat alasan-alasan tersebut, maka saya menyimpulkan video rekaman fenomena di langit Pasuruan tergolong video kabar-bohong (hoaks)," papar Marufin. (Kompas.com)

VIDEO VIRAL - Buktikan Uang Palsu di SPBU Disiram Bensin Terbelah Jadi 2, Begini Kata Bank Indonesia

Penulis: Ani Susanti
Editor: Adi Sasono
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved