Tolak Laporan Dugaan Kecurangan dari BPN, Bawaslu: Bukti yang Diberikan Print Out Berita Online

Laporan Tim Pemenangan Prabowo Subianto - Sandiaga Uno terkait dugaan kecurangan KPU dan Timses Joko Widodo - Maruf Amin sudah di tangan Bawaslu

Tolak Laporan Dugaan Kecurangan dari BPN, Bawaslu: Bukti yang Diberikan Print Out Berita Online
Wartakota/Joko Supriyanto
Ilustrasi demonstrasi di Bawaslu RI. 

TRIBUNJATIM.COM, JAKARTA - Laporan Tim Pemenangan Prabowo Subianto - Sandiaga Uno terkait dugaan kecurangan yang dilakukan KPU dan Tim Pemenangan Joko Widodo - Maruf Amin sudah di tangan Bawaslu.

Namun setelah melakukan pengusutan, Badan Pengawas Pemilu ( Bawaslu) memilih tolak tindaklanjuti laporan kecurangan yang disebut Badan Pemenangan Nasional (BPN) terstruktur, sistematis dan masif di luar negeri itu.

Hal itu disampaikan dalam pembacaan putusan pendahulan pada sidang dugaan pelanggaran pemilu yang digelar di kantor Bawaslu.

"Menetapkan, menyatakan laporan dugaan pelanggaran administratif pemilu terstruktur, masif, sistematis (TSM) tidak dapat diterima. Demikian diputuskan pada rapat pleno Bawaslu," kata Ketua Bawaslu Abhan.

(Sosok Lieus Sungkharisma Tersangka Dugaan Makar Sempat Dukung Jokowi, Kini Berbalik Arah ke Prabowo)

Bawaslu membacakan pernyataan itu di kantor Bawaslu, Jakarta Pusat, Senin (20/5/2019).

Laporan tersebut ditolak untuk ditindaklanjuti lantaran alat bukti yang dibawa oleh BPN dinilai tidak cukup mendukung.

Selain itu, Bawaslu menyatakan, bukti yang dibawa oleh BPN tak menunjukan adanya dugaan pelanggaran pemilu yang terstruktur dan masif yang dilakukan oleh terlapor.

"Bahwa bukti print out berita online tidak dapat berdiri sendiri, melainkan harus didukung dengan alat bukti lain berupa dokumen, surat, maupun video yang menunjukkan adanya perbuatan masif yang dilakukan oleh terlapor yang terjadi paling sedikit di 50 persen dari jumlah daerah provinsi di Indonesia," ujar Anggota Bawaslu Ratna Dewi Pettalolo dalam sidang.

Oleh karena hal tersebut, Bawaslu menyatakan bahwa kasus dugaan pelanggaran pemilu yang dilaporkan BPN telah selesai.

(Pesan Mantan Istri Lihat Prabowo Disebut akan Tinggalkan Indonesia: Kan Menang, Ngapain Harus Takut)

Sebelumnya, Sekretaris Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Hanafi Rais, mendatangi kantor Bawaslu RI, Jakarta, Jumat(17/5/2019).

Hanafi melaporkan dugaan pelanggaran Pemilu yang terstruktur, sistematis dan masif yang terjadi di luar negeri.

"Terutama yang terjadi di luar negeri, di Malaysia, di Hongkong, di Sidney, di Saudi, di Vatikan di beberapa negara lain yang memang berdasarkan temuan-temuan itu sifatnya memang bisa terkategorisasi TSM sehingga kita collect semua laporan tersebut," kata Hanafi saat ditemui di Kantor Bawaslu RI, Jakarta, Jumat (17/5/2019).

Sementara itu, Penasihat Hukum BPN Sahroni mengatakan, pihak yang dilaporkan adalah pasangan calon presiden dan calon wakil presiden 01 dan Komisi Pemilihan Umum (KPU).

"Terlapornya adalah dalam hal ini KPU sama Paslon 01," ujarnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Bawaslu Tolak Tindak Lanjuti Laporan BPN Soal Pelanggaran Pemilu yang Terstruktur, Masif, dan Sistematis", 
Penulis : Fitria Chusna Farisa
Editor : Sabrina Asril

(Sebut Buzzer Setan Gundul Bully Ani Yudhoyono, Ferdinand Hutahaean: Saya Stop Dukung Prabowo-Sandi)

Editor: Anugrah Fitra Nurani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved