Aksi 22 Mei

Wiranto Sebut Dalang Aksi 22 Mei Preman Bayaran, Fadli Zon Bantah Pengunjuk Rasa Pendukung Prabowo

Ternyata dalang aksi 22 Mei di Petamburan dan Bawaslu dilakukan oleh preman bayaran dan bertato, Fadli Zon angkat suara terkait 22 Mei

Wiranto Sebut Dalang Aksi 22 Mei Preman Bayaran, Fadli Zon Bantah Pengunjuk Rasa Pendukung Prabowo
(ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN)
Bentrok antara polisi dan massa aksi di Jalan KS Tubun, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Bentok terjadi setelah massa dipukul mundur dari kericuhan di Tanah Abang, Jakarta Pusat, Selasa (21/5/2019) malam. 

TRIBUNJATIM.COM - Sejumlah massa yang melancarkan aksinya yang menimbulkan kericuhan pada tengah malam dini hari tadi, Rabu (22/5/2019) berbeda dengan para demonstran yang beraksi di depan Kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu).

Pernyataan itu diungkapkan langsung oleh Wiranto yang merupakan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan.

Wiranto menjelaskan aksi demo yang menimbulkan kericuhan tersebut dilakukan oleh sekelompok preman yang bertato.

"Yang menyerang itu preman-preman yang dibayar, bertato," ujar Wiranto dalam konferensi pers di Kantor Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Rabu.

Aksi 22 Mei, Anies Baswedan Klaim Ada 6 Orang Tewas & 200 Luka, Polisi Ungkap Fakta Lainnya

Diketahui preman-preman bertato tersebut menyerang aparat keamanan termasuk asrama-asrama kepolisian yang dihuni oleh keluarga anggota.

Bahkan Kapolri Jenderal Tito Karnavian menjelaskan kronologi aksi yang terjadi kemarin.

Undang-undang memang membolehkan untuk melakukan kegiatan penyampaian pendapat dengan batas waktu pukul 18.00 WIB di ruang terbuka. Namun polisi memberika diskresi dengan mempersilahkan demonstran untuk berbuka puasa bersama dan shalat maghrib berjamaah.

Demonstran juga melakukan negosiasi dengan pihak kepolisian agar diizinkan melaksanakan shalat isya dan salat Tarawih di depan Kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu). Alhasil, polisi memberikan izin sekali lagi untuk melakukannya dengan catatan massa membubarkan diri setelah itu.

Kelabui Polisi, Para Kiai & Cucu Pendiri NU Nyamar di Juanda Agar Lolos Jakarta: Gak Pakai Atribut

"Pukul 21.30 WIB sudah clear sebetulnya. Tetapi anggota tetap stand by di tempat yang sama. Kira-kira pukul 22.30 WIB atau 23.00 WIB, datang sekelompok pemuda sekitar 300-400 orang mendatangi Bawaslu dari arah Tanah Abang dan langsung melempari anggota," unar Tito.

Lantas, massa tersebut melempari polisi dengan benda berbahaya seperti batu besar, conblock, petasan dan bom molotov.

Halaman
1234
Penulis: Elma Gloria Stevani
Editor: Januar Adi Sagita
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved