Harga Burung Lovebird di Pamekasan Turun Drastis, Peternak Sebut Banyak Beralih ke Aduan Kicau

Harga bakalan atau anakan spesies burung jenis Lovebird kian menurun drastis di Pamekasan. Padahal, Lovebird memiliki popularitas yang tinggi.

Harga Burung Lovebird di Pamekasan Turun Drastis, Peternak Sebut Banyak Beralih ke Aduan Kicau
TRIBUNMADURA.COM/KUSWANTO FERDIAN
Satu di antara peternak Lovebird di Kabupaten Pamekasan, Kamis (20/6/2019). 

TRIBUNJATIM.COM, MADURA - Harga bakalan atau anakan spesies burung jenis Lovebird kian menurun drastis di Pamekasan.

Padahal, Lovebird memiliki popularitas yang tinggi dan banyak diminati.

Pemicu turunnya harga lovebird tersebut dikarenakan banyak pencinta burung lovebird di Pamekasan beralih ke aduan kicau lovebird.

Hal ini disampaikan oleh beberapa pegiat ternak burung dan pedagang Lovebird di Pamekasan.

Setelah Imbang Lawan Madura United, Persebaya Hadapi Jadwal Padat, Djanur Fokus Angkat Mental Pemain

Dindik Pamekasan: Guru dan Kepala Sekolah di Pamekasan Dapat Libur Ikut Kalender Pendidikan

"Harganya sekarang hancur. Turun drastis. Rata-rata turun Rp 200 ribu. Bahkan ada yang di bawah Rp 50 ribu juga harga jualnya," kata Wildan, seorang peternak burung lovebird di Pamekasan, Kamis (20/6/2019).

Menurut Wildan, sebelumnya harga satuan Lovebird bakalan atau yang baru menetas dengan kualitas sedang berkisar di angka Rp 150 ribu-200 ribu.

Seiring berjalannya waktu, harga turun menjadi Rp 30-45 ribu per ekor pada kurun waktu yang tak lama.

Harga tersebut terus anjlok dengan angka Rp 30 ribu per ekor untuk jenis Lovebird standard.

"Sekarang ini malah harganya cuma Rp 30 ribu per ekor. Malah turun, hasilnya minim. Kalau harga di pasaran yang beredar kayak begini paling mentok tawaran Rp 40 ribu saya lepas per ekor untuk jenis Lovebird standard," keluhnya.

Sedangkan menurut Riski (41), peternak Lovebird lainnya juga menambahkan, merosotnya harga anakan tersebut memang memiliki banyak sebab.

Halaman
12
Penulis: Kuswanto Ferdian
Editor: Arie Noer Rachmawati
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved