4 Program Keahlian di PPDB SMKN 13 Kota Malang Masih Kurang Siswa, Kondisi Lokasi Jadi Faktornya

Pengumuman PPDB (Penerimaan Peserta Didik Baru) di SMKN 13 Kota Malang belum bisa memenuhi pagu onlinenya.

4 Program Keahlian di PPDB SMKN 13 Kota Malang Masih Kurang Siswa, Kondisi Lokasi Jadi Faktornya
SURYA/HAYU YUDHA PRABOWO
KURANG SISWA - Sejumlah calon siswa didampingi Wali Murid yang lolos Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) 2019 melakukan daftar ulang di SMKN 13 Kota Malang, Senin (24/6/2019). Sebanyak dua jurusan di sekolah ini kekurangan siswa dari pagu yang ditetapkan dalam PPDB 2019. 

TRIBUNJATIM.COM, MALANG - Pengumuman PPDB (Penerimaan Peserta Didik Baru) di SMKN 13 Kota Malang belum bisa memenuhi pagu onlinenya.

Sampai diumumkan pada Sabtu (22/6/2019), empat program keahlian masih kurang siswa.

Yaitu Nautika Kapal Niaga, Asisten Keperawatan, Multimedia dan Agribisnis Hasil Pengolahan Pertanian.

"Bahkan dari program Agribisnis dari PPDB online hanya dapat dua siswa. Ditambah siswa baru dari PPDB ofline hanya dapat 15 siswa. Sedang program Asisten Keperawatan baru dapat satu kelas dari dua kelas. Sedang Nautika baru dapat 33 siswa termasuk dari offline. Padahal pagu dua kelas 48 orang," kata Urip Widodo, Ketua Panitia PPDB SMKN 13 Kota Malang pada suryamalang.com (grup TribunJatim.com), Senin (24/6/2019).

Curhatan Orangtua Siswa Tak Lolos PPDB Zonasi, Akui Kecewa hingga Berharap Masih Dapat Kesempatan

Dampak Sistem Zonasi PPDB 2019, Anggota DPRD Jember dan Sang Anak Jadi Korban, Sebut Perlu Evaluasi

Dari program Multimedia hampir penuh. Sedang Keperawatan baru dapat 36 siswa. Dikatakan, kondisi tiap tahun seperti ini saat PPDB.

Maka ia memberi kesempatan pada lulusan SMP yang belum dapat sekolah atau belum diterima di sekolah swasta untuk memanfaatkan sisa pagu untuk mendaftar.

Untuk itu siswa harus membuat surat pernyataan bahwa mereka sekolah di situ atas keinginan sendiri.

"Mungkin karena kondisi geografis SMKN ini jauh. Orangtua pasti juga memikirkan transportasi ke sekolah ini. Selain itu juga ada program keahlian yang sama dengan SMK-SMK yang berada di tengah kota," papar Urip.

Jumlah pagu SMKN 13 untuk siswa baru sebanyak 264 siswa. Namun baru terjaring 122 siswa. Sehingga yang memilih ke SMKN 13 adalah anak-anak yang sudah niat sekolah disini.

"Kalau promosi sekolah ya sudah baik di website sekolah atau media sosial. Kami juga promo ke sekolah-sekolah," jelasnya.

Halaman
123
Penulis: Sylvianita Widyawati
Editor: Arie Noer Rachmawati
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved