Naik Haji Jatim 2019

CJH Asal Probolinggo ini Pergi Haji Dari Tabungan Jualan Nasi Kuning dan Pencari Kardus

- Keinginan pergi haji ke Tanah Suci memberikan kekuatan kepada Tipah, seorang calon jamaah haji asal Probolinggo. Apalagi keinginannya itu dirasa

CJH Asal Probolinggo ini Pergi Haji Dari Tabungan Jualan Nasi Kuning dan Pencari Kardus
istimewa
Tipah Calon jemaah haji (CJH) asal Probolinggo seorang penjual nasi kuning dan pencari kardus 

Laporan Wartawan TribunJatim.com, Nur Ika Anisa

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Keinginan pergi haji ke Tanah Suci memberikan kekuatan kepada Tipah, seorang cCalon Jemaah Haji (CJH) asal Probolinggo. Apalagi keinginannya itu dirasa tidak mungkin.

Selama sembilan tahun, Tipah dan suaminya sedikit demi sedikit menabung dari hasil jualan nasi kuning di depan sekolah. Keseharian sang suami pun sebagai pemulung mencari kardus.

Namun hal tersebut tidak menyurutkan niat pasangan suami istri asal Alas Tengah, Besuk, Probolinggo ini untuk menunaikan Rukun Islam ke lima.

Perjalanan kisahnya untuk berhaji diceritakan Tipah saat sang suami mulai mengajak menabung.

"Suami saya bilang, Bismillah ayo berangkat haji meskipun kita tidak kaya," kata Tipah saat ditemui di Asrama Haji Embarkasi Surabaya, Kamis (11/7/2019).

Eks Suami Barbie Kuma Bongkar Kelakuan Mantan Istri Pasca Cerai, Foto di WA Jadi Bukti Valid?

Korban Tabrakan di Depan Kampus ITN Malang Wafat Setelah Dirawat 2,5 Jam, Pelaku Sempat Ingin Kabur

Kasus Pria Bertopeng Pembacok Ibu Muda Tulungagung, Mabuk-mabukan Sebelum Ambil Topeng

Rasa Trauma Bikin Remaja 14 Tahun Ini Enggan Ngaji, Terkuak Guru Agamanya 2 Kali Cabuli di Rumah

Sejak tahun 2010, Tipah dan sang suami menabung. Setiap hari seadanya uang sekitar Rp 20 ribu bahkan recehan Rp 1000 ditabung untuk niat haji.

"Saya jualan nasi kuning, biasanya masak disuruh pondok. Bapak (suami) cari kardus, kemana-kemana sepeda onthel itu," kata Tipah kepada Tribunjatim.com.

Dari tabungan awal Rp5 juga, Tipah dan suami mendaftar sebagai calon jamaah haji. Dirinya pun semakin bersemangat bekerja untuk melunasi biaya haji.

Dirinya menyisihkan uang yang kemudian dititipkan kepada salah satu tokoh membantu menyimpan tabungan.

Halaman
12
Penulis: Nur Ika Anisa
Editor: Yoni Iskandar
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved