Kilas Balik

Pengakuan Ajudan Soal Sorot Mata Kartosoewiryo Saat Dieksekusi Mati, Bikin Soekarno Langsung Berdoa

Pengakuan Ajudan Soal Sorot Mata Kartosoewiryo Saat Dieksekusi Mati, Bikin Soekarno Langsung Berdoa

Pengakuan Ajudan Soal Sorot Mata Kartosoewiryo Saat Dieksekusi Mati, Bikin Soekarno Langsung Berdoa
Net/ TribunJateng
Soekarno dan Kartosoewiryo 

Pengakuan Ajudan Soal Sorot Mata Kartosoewiryo Saat Dieksekusi Mati, Bikin Soekarno Langsung Berdoa

TRIBUNJATIM.COM - Awalnya, hubungan antata Kartosoewiryo dan Soekarno bukanlah seteru, atau musuh.

Kedua tokoh itu, yaitu Soekarno dan Kartosoewiryo awalnya justru berteman.

Mereka merupakan sahabat saat indekos di rumah HOS Tjokroaminoto di Gang Peneleh, Surabaya bersama Semaun.

Pertempuran Kopassus di Markas Pasukan Inggris, Serangan yang Berujung Hadiah dari Soekarno

Tujuan Sebenarnya Soekarno Letakkan Masjid Istiqlal di Dekat Istana Merdeka, Pilihan Hatta Berbeda

Belakangan, tiga sahabat itu pecah.

Masing-masing memilih haluan berbeda.

Soekarno memilih paham nasionalis, Kartosoewiryo menghendaki Islam sebagai dasar negara, dan Semaun yang menjadi merah karena bergabung dengan PKI, atau Partai Komunis Indonesia.

Terkait hubungan antara Soekarno, dan Kartosoewiryo rupanya ada kisah yang tak diketahui semua orang.

Saat 2 Anak Soekarno Diperiksa Tentara Jelang Ayahnya Wafat, 1 Foto Terakhir Viral ke Internasional

Itu seperti yang terdapat dalam buku "Soekarno Poenja Tjerita", terbitan tahun 2016.

Dalam buku itu disebutkan, Kartosoewiryo memang tak mau mengakui pemerintahan Republik Indonesia yang dipimpin Soekarno, sejak 7 Agustus 1949.

Halaman
1234
Penulis: Januar AS
Editor: Sudarma Adi
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved