Warga Tolak Wisata Air Wendit Dilelang, Pemkab Malang Janji Sumber mata Air Sakral Tidak Diubah

Warga menyatakan tolak rencana Pemkab Malang yang berencana melelang pengelolaan sumber air dan Taman Wisata Wendit ke investor atau pihak ketiga

Warga Tolak Wisata Air Wendit Dilelang, Pemkab Malang Janji Sumber mata Air Sakral Tidak Diubah
SURYA/HAYU YUDHA PRABOWO
PROTES - Baliho bernada protes yang dipasang Forum Peduli Masyarakat Mangliawan (FPMM) di depan Taman Wisata Wendit, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang, Jumat (19/7/2019). FPMM memasang dua baliho protes pada Pemkab Malang terkait pengalihan pengelolaan wisata Wendit pada investor. 

TRIBUNJATIM.COM, PAKIS - Dua baliho berisi protes  berdiri di depan pintu masuk wisata air Taman Wisata Wendit. Usut punya usut, baliho ini dipasang oleh Forum Peduli Masyarakat Mangliawan.

Baliho tersebut terpantau sudah terpasang sejak beberapa hari lalu hingga kini. Ada dua buah spanduk yang dipasang saling membelakangi.

Isi spanduk tersebut berisi curhatan kekecewaan terhadap rencana pengeloaan Taman Wisata Wendit oleh pihak ketiga.

Pemkab Malang membenarkan bahwa beberapa waktu lalu sempat ada pembicaraan dengan calon investor terkait pengelolaan Wisata Air Wendit.

(Terkait Pompa Air Wendit Disegel Satpol PP Kabupaten Malang, Sutiaji: Tidak Ada Aksi Balasan)

Setelah Juni lalu Taman Wisata Wendit tak lagi beroperasi sebagai badan layanan usaha daerah (BLUD), Taman Wisata Wendit kini dikelola Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Malang.

Usut punya usut, Taman Wisata Wendit akan dialihkan ke pihak ketiga. Namun, dinas yang dikepalai Made Arya Wedhantara itu masih belum bisa memastikan kapan rencana itu dijalankan.

"Saat ini, kami masih fokus dengan dengan penataan aset yang ada disana. Kalau tidak clear and clean maka tidak akan bisa dilelang,” beber Sekretaris Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Malang, Ainur Rofiq ketika dikonfirmasi, Minggu (21/7/2019).

Rofiq memprediksi lelang pengelolaan Taman Wisata Wendit baru bisa dilakukan pada akhir 2019. Namun rencana ini bisa juga mundur sampai tahun 2020.

"Masyarakat tak perlu resah. Dokumen kesepakatannya sudah disiapkan. Yang jelas siapa yang mengelola nanti harus memenuhi kriteria persyaratan itu," jelas Rofiq.

Di sisi lain, Plt Bupati Malang, M Sanusi menegaskan, dalam pengelolaan Wisata Air Wendit, masyarakat tetap akan dilibatkan.

Halaman
12
Penulis: Erwin Wicaksono
Editor: Anugrah Fitra Nurani
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved