FPI Surabaya Akui Ikut Kerahkan Massa ke Asrama Mahasiswa Papua, Mengaku Dapat Undangan

Wali Laskar Front Pembela Islam (FPI) Surabaya Agus Fachrudin alias Gus Din pun mengakui iku kerahkan massa pada Jumat (16/8/2019) kemarin.

FPI Surabaya Akui Ikut Kerahkan Massa ke Asrama Mahasiswa Papua, Mengaku Dapat Undangan
SURYA/WILLY ABRAHAM
Asrama Mahasiswa Papua di Jalan Kalasan semakin tertutup rapat. 

"Lalu fotonya di share sama Mbak Susi Kemudian kami lakukan kroscek ke Kalasan," jelasnya.

Ia mengaku hanya mengirimkan sekitar lima orang anggota FPI Surabaya untuk menghadiri undangan aksi yang dikomandoi Tri Susanti.

"Kemarin hanya 5 orang, akhirnya ngumpul semua. Makanya yang membawa atribut itu tidak banyak cuma hanya satu dua orang, yang lainnya kebanyakan pakai pakaian bebas," tuturnya.

(Pengakuan Ormas yang Bentrok dengan Mahasiswa Papua di Surabaya, Ingin ada Bendera di Asrama)

Menurut Gus Din, tak cuma FPI saja yang hadir memenuhi undangan tersebut.

"Iya ormas-ormas seluruh yang ada di Surabaya," ujarnya.

Ada juga beberapa ormas lain yang juga diundang dalam aksi protes Jumat (16/8/2019) kemarin.

"Komunikasi Putra-Putri Purnawirawan TNI/Polri Indonesia (FKPPI), juga ada Patriot Garuda juga ada Pemuda Pancasila juga ada kemudian Bonek, jumlahnya 100 lebih, iya kan namanya broadcast ya kami hadir semua," jelasnya.

Menurut Gus Din, Tri Susanti dalam aksi protes itu hanya menjadi koordinator lapangan.

Gus Din pun mengaku mengenal Tri Susanti sebagai calon legislatif (Caleg) Partai Politik (Parpol) Gerindra pada pesta demokrasi Pemilu Serentak, Rabu (17/3/2019) silam.

Ia mengaku tak tahu menahu mengenai keterkaitan antara undangan aksi yang disebar oleh Tri Susanti dengan perintah Parpol Gerindra.

Halaman
123
Penulis: Luhur Pambudi
Editor: Anugrah Fitra Nurani
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved