Kilas Balik

Wasiat Terakhir Ibu Tien untuk Soeharto Sebelum Meninggal, Terungkap Sisi Lain Sang Mantan Presiden

Wasiat Terakhir Ibu Tien untuk Soeharto Sebelum Meninggal, Terungkap Sisi Lain Sang Mantan Presiden

Wasiat Terakhir Ibu Tien untuk Soeharto Sebelum Meninggal, Terungkap Sisi Lain Sang Mantan Presiden
Kolase Tribun Jabar/Kompas Wawan H Prabowo
Wasiat Terakhir Ibu Tien untuk Soeharto Sebelum Meninggal, Terungkap Sisi Lain Sang Mantan Presiden 

TRIBUNJATIM.COM - Pada suatu hari, di sebuah upacara Golkar tahun 1996, Mien Sugandhi kala itu sedang menjabat sebagai Menteri Negara Urusan Peranan Wanita duduk bersama dengan Ny. Tien Soeharto.

"Tolong katakan kepada ... (ia menyebut salah seorang petinggi Golkar), agar Pak Harto jangan menjadi presiden lagi. Sudah cukup, sudah cukup. Beliau sudah tua,” ujar Ibu Tien Soeharto.

"Lo, kalau begitu siapa yang mumpuni untuk menggantikan beliau?" Mien Sugandhi terkejut dan bertanya.

"Biarlah itu diserahkan dan ditentukan oleh Pemilu saja. Aku sudah tidak mau lagi. Aku mau pergi, aku lungo (pergi). Pokoke aku lungo," kata Ny. Tien.

Ketakutan Penerjemah ke Soekarno Saat Tahu Pertanyaan Che Guevara Soal Cewek, Sampai Mau Pingsan

Lantas Mien Sugandhi menyampaikan pesan dari Ibu Tien Soeharto kepada orang yang dituju, tetapi orang itu tidak mengindahkan perintah dari Ny. Mien Sugandhi dan Ny. Tien Soeharto.

Benar apa yang diungkapkan oleh Ny. Tien Soeharto.

Tepat pada Bulan April 1996, Ny. Tien benar-benar pergi untuk selama-lamanya.

Namun, pada Maret 1998 Pak Harto tetap dipilih menjadi presiden.

Perubahan memaksa Soeharto berhenti.

"Seandainya orang-orang yang dulu diberi pesan oleh Ibu Tien mendengarnya," batin Ny. Mien Sugandhi.

Halaman
123
Editor: Januar AS
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved