Cerita Sebenarnya Pasutri Bunuh Guru SMP Jombang Hingga Tewas, Bawa Balita Saat Cekik & Pukul Korban

Cerita Sebenarnya Pasutri Bunuh Guru SMP Jombang Hingga Tewas, Bawa Balita Saat Cekik & Pukul Korban.

TRIBUNJATIM.COM/SUTONO
Pasutri tersangka pembunuh Eli Marida, guru SMPN, saat dipamerkan dalam rilis kasus di Mapolres Jombang. 

Cerita Sebenarnya Pasutri Bunuh Guru SMP Jombang Hingga Tewas, Bawa Balita Saat Cekik & Pukul Korban

TRIBUNJOMBANG.COM, JOMBANG - Ada yang membuat miris terkait kasus guru SMP Jombang tewas bersimbah darah karena pembunuhan pada Eli Marida (47) guru SMPN 1 Perak, oleh tersangka pasutri, Wahyu Puji Winarno (30) dan Sari Wahyu Ningsih (21), warga Dusun Ngrandu, Desa Cangkringrandu Kecamatan Perak.

Saat rilis kasus di Mapolres, Kapolres Jombang AKBP Boby Paludin Tambunan mengungkap, saat membunuh korbannya, pasutri tersebut juga mengajak anaknya yang masih balita.

"Iya memang saat kejadian kedua pelaku mengajak balitanya yang masih berumur dua tahun," ungkap Kapolres Jombang AKBP Boby Tambunan, saat rilis kasus tersebut, Jumat (24/1/2020).

KILAS KRIMINAL JATIM: Praktik Prostitusi di Gresik hingga Pasutri Kompak Bunuh Guru SMPN di Jombang

MODUS Cari Tempat Kos, Berniat Kuasai Harta, Pasutri Ini Kompak Bunuh Guru SMPN di Jombang

Wapres Maruf Amin Bekunjung ke Jombang, Pemprov Jatim: Upaya Percepat Implementasi Perpres 80/2019

Kepada polisi, kedua tersangka mengaku membunuh lantaran ingin menguasai harta benda korban.

Keduanya juga mengakui merencanakan perampokan ini sebelumnya, lantaran terdesak kebutuhan ekonomi.

Keduanya datang ke rumah korban dengan berpura-pura akan mencari kamar kos di rumah milik korban, Sabtu 21 Desember 2019, pagi hari.

Namun setelah itu, mereka berpamitan dan berjanji datang lagi sekaligus membawa barang-barang ke tempat kos itu.

"Awalnya mereka berniat mencari kos, tapi setelah melihat harta yang dimiliki korban, timbul niat jahat tersebut. Keduanya datang pagi, lalu pulang dan merencanakan merampok korban. Siangnya datang lagi dan langsung melakukan aksinya," terang Kapolres.

Boby jelaskan, kedua pelaku mengeksekusi korban dengan cara mencekik lehernya hingga lemas, lalu setelah itu, pelaku juga berusaha menusuk korban dengan pisau dapur yang telah mereka siapkan sebelumnya.

Halaman
12
Penulis: Sutono
Editor: Sudarma Adi
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved