Sempat Buron, Tiga Begal Mobil Carteran di Surabaya ini Dihadiahi Timah Panas

Tiga pelaku begal mobil yakni, Arif Hidayat (42) warga Surabaya, Honawi (37) warga Sampang, Madura dan Abdul Mukti (35) warga Surabaya.

Surya/Firman Rachmanudin
Tiga tersangka begal Saat Di Mapolrestabes Surabaya 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Setelah setahun lebih jadi buronan, tiga pelaku komplotan pencurian dengan kekerasan atau begal mobil Pick Up jenis l300 berhasil diringkus polisi.

Tiga pelaku begal mobil yakni, Arif Hidayat (42) warga Surabaya, Honawi (37) warga Sampang, Madura dan Abdul Mukti (35) warga Surabaya.

Mereka ditangkap setelah polisi mendapat informasi kepulangan para pelaku dari pelariannya.

"Kami tangkap di wilayah Madura, kemudian tim lain bergerak menangkap yang di Surabaya," kata Kanit Resmob Satreskrim Polrestabes Surabaya, Iptu Arief Rizky Wicaksana, Selasa (2/6/2020).

Modus yang digunakan para pelaku adalah berpura-pura mendatangi korban dengan memesan carteran mobil untuk mengangkut besi tua.

"Sasarannya mobil carteran yang ada di pinggir jalan. Setelah sepakat harga, salah satu pelaku naik bersama korban. Setelah melewati jalan sepi, korban kemudian didatangi para pelaku lain dengan menodongkan senjata tajam jenis celurit. Korban dilakban matanya dan mulutnya kemudian dibuang di wilayah manyar Gresik. Karena korban yang ketakutan pasrah dan mobilnya dibawa kabur," tambahnya.

Isi Bensin Mesin Giling Tebu Berujung Tragedi Ledakan, 2 Warga Surabaya Luka, Begini Kronologinya

Anang Ngamuk Atta Halilintar Tawar Beli Rumah Seharga Rp 20 M, Ashanty-Anang Sampai Cekcok: Please

Bagaimana Nasib Uang yang Telah Dibayarkan Jika Ibadah Haji 2020 Dibatalkan? Ini Penjelasan Menag

Setelah berhasil membawa mobil korban, para pelaku kemudian menjualnya ke seorang penadah di Madura dengan harga 10 hingga 20 juta rupiah.

"Hasilnya dibagi rata dan digunakan untuk kebutuhan hidup sebagian untuk foya-foya," tandasnya.

Komplotan ini terdiri dari empat orang, dimana satu diantaranya lebih dulu tertangkap karena kasus narkoba, yakni M Anwar (30) warga Madura.

Mereka sudah beraksi enam kali, diantaranya sekali di Surabaya pada Januari 2018 lalu.

Diantaranya adalah jalan Raya Mojoagung pada 20 November 2017, Jalan Gempol, Pasuruan 23 Desember 2017, Jalan Kalanganyar sedati pada 16 Januari 2018, Perumahan wahyu taman sarirogo Ds. Sarirogo Kec. / Kab. Sidoarjo pada 24 Januari 2018, Jalan wonoayu Sidoarjo pada 30 Januari 2018 dan Pergudangan ragam jemundo taman Sidoarjo pada Februari 2018.

Tak hanya diringkus, ketiga tersangka itupun terpaksa ditembak kakinya lantaran berusaha berkilah dan kabur saat dihentikan polisi.(Firman/Tribunjatim.com)

Penulis: Firman Rachmanudin
Editor: Yoni Iskandar
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved