Breaking News:

Hasil PKKM Jilid I di Kota Batu, Wakil Wali Kota Sebut Tingkat Kesembuhan Pasien Covid-19 Naik

Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) jilid 1 di Kota Batu telah berakhir pada 25 Januari 2021. Sejak diselenggarakan pada 11 Januari

Penulis: Benni Indo
Editor: Januar Adi Sagita
TRIBUNJATIM.COM/BENNI INDO
Wakil Wali Kota Batu, Punjul Santoso saat ditemui di Balai Kota Among Tani, 2020. 

Reporter: Benni Indo | Editor: Januar AS

TRIBUNJATIM.COM, BATU –Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) jilid 1 di Kota Batu telah berakhir pada 25 Januari 2021. Sejak diselenggarakan pada 11 Januari 2021 lalu, Pemkot Batu mencatat sejumlah temuan.

Wakil Wali Kota Batu, Punjul Santoso mengungkapkan, hasil operasi penegakan disiplin Protokol Kesehatan selama PPKM adalah 191 peringatan lisan, 519 teguran tertulis dan 25 denda administrasi. Di samping itu, juga ada 129 pelanggaran prokes pelaku usaha atau PKL, 212 pelanggar prokes individu dan 369 pelanggaran jam malam bagi PKL, cafe maupun minimarket.

Punjul juga mengatakan kalau selama PPKM, total jumlah warga terkonfirmasi positif terus naik. Sedangkan jumlah kasus aktif terus mengalami penurunan. Dari yang sebelumnya 5,2 persen kasus perharinya, sepanjang PPKM mengalami penurunan menjadi 3,2 persen per harinya.  Di sisi lain, tingkat kesembuhan juga naik.

Baca juga: Kabupaten Jember Menerima 6.800 Vaksin Covid-19, Bakal Dibagikan ke Puskesmas

"Yakni, dari yang mulanya sebelum PPKM terdapat 1008 orang terkonfirmasi positif Covid-19. Setelah PPKM ini menjadi 1147 orang terkonfirmasi positif Covid-19 per 25 Januari 2021. Angka itu merupakan angka positif secara keseluruhan sejak awal pandemi,” beber Punjul.

Sedangkan angka kesembuhan mengalami peningkatan. Dari jumlah pasien positif sebanyak 1147, ada 1045 pasien yang telah sembuh. Kata Punjul, kurang lebih ada 91 persen pasien positif Covid-19 di Kota Batu sembuh. Kesembuhan mengalami peningkatan dari yang mulanya 4 persen, setelah PPKM menjadi 5.8 persen kasus kesembuhannya.

Sedangkan untuk pasien aktif, saat ini tinggal 1 persen atau sebanyak 5 orang saja. Sementara pasien meninggal dunia akibat Covid-19 di Kota Batu sebanyak 65 orang per 25 Januari 2021. Persentasenya 8%. Angka tersebut cukup tinggi dibanding angka nasional.

“Kenapa dengan jumlah tersebut dikatakan tinggi? Karena di Kota Batu jumlah penduduknya hanya sekitar 200 ribu jiwa. Dengan angka kematian sebesar 8% maka sudah bisa dikatakan tinggi,” terang politisi PDI Perjuangan itu.

Selama melaksanakan PPKM, petugas banyak melakukan operasi. Operasi tersebut menyasar tempat-tempat yang menjadi pusat keramaian masyarakat. Mulai dari perkantoran, cafe, Alun-alun, maupun tempat hiburan malam.

Sementara itu, Kota Batu juga akan melaksanakan PPKM jilid dua. Kata Punjul ada 16 Kabupaten/Kota di Jawa Timur yang mengikuti PPKM jilid 2. Berdasarkan hasil evaluasi PPKM jilid l, masyarakat masih banyak yang tidak disiplin protokol kesehatan.

“Oleh sebab itu, dalam PPKM jilid 2 ini, sudah jelas tidak akan ada sanksi peringatan lagi namun akan langsung dilakukan penutupan di hari itu juga selama 14 hari kedepan,” pungkasnya. (Benni Indo)

Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved