Breaking News:

Diduga Pembangunan Proyek Tanpa Izin, Warga Perumahan ABR Tutup Jalan Keluar Masuk Perumahan 

Warga Perumahan Alam Bukit Raya (ABR), Desa Kembangan, Kecamatan Kebomas, menolak pembangunan PT Khohir Mustika Berkah (KMB) di kawasan Perumahan ABR

TribunJatim.com/ Sugiyono
Warga blokir jalan di Perumahan ABR Gresik 

Reporter: Sugiyono | Editor: Januar AS

TRIBUNJATIM.COM, GRESIK - Warga Perumahan Alam Bukit Raya (ABR), Desa Kembangan, Kecamatan Kebomas, menolak pembangunan PT Khohir Mustika Berkah (KMB) di kawasan Perumahan ABR, Minggu (14/3/2021).  yang membangun tanpa memperdulikan fasilitas umum (Fasum) dan fasilitas sosial (Fasos), Minggu (14/3/2021). 

Puluhan warga Perumahan ABR unjuk rasa secara spontanitas, karena pihak manajemen PT KMB tidak ada etikat baik dalam membangun. Di antaranya, diduga merusak fasum - fasos di Perumahan ABR. Diantaranya menutup saluran air dan menggunakan jalan raya yang  dibangun dari swadaya warga. 

Selama ini, pihak RW juga sudah memberikan surat ke pihak manajemen PT KMB sebanyak 3 kali. Namun, tidak pernah hadir. Sehingga, pihak warga terpaksa menutup salah satu jalur jalan tersebut. 

"Kita sudah tiga kali melayangkan surat kepada PT Khohir Mustika Berkah, tapi tidak ada tanggapan. Sekarang warga resah,  sebab beberapa kali diundang untuk dialog tidak pernah hadir," kata  Ketua RW IX, Perumahan ABR  Rudi Winarto. 

Baca juga: Motor Ninja Terobos Lampu Merah, Tiga Kendaraan Kecelakaan Satu Nyawa Melayang

Selama ini, pihak RW  sudah meminta pihak manajemen PT KMB untuk menunjukkan dokumen kepemilihan lahan, tapi tidak pernah bisa. Tapi, pekerja dari PT KMB terus mengerjakan proyek di wilayah Peruamhan ABR. 

Atas keresahan warga tersebut, akhirnya warga menuliskan tuntutan, yaitu menolak PT KMB di wilayah Perumahan ABR, menolak segala premanisme masuk di wilayah Perumahan ABR, menolak semua pekerja PT KMB masuk wilayah ABR dan menolak PT KMB memakai fasum - fasos Perumahan ABR. 

"Tujuan kita satu, yaitu menciptakan situasi dan kondisi yang aman dan kondusif. Warga tidak ingin resah dengan adanya premanisme di wilayah RT dan RW Perumahan ABR," imbuhnya. 

Terpisah, kuasa hukum PT KMB, Moch. Toha, mengatakan, PT KMB juga ikut iuran untuk pembangunan fasum jalan tersebut. Total uang yang diberikan sekitar Rp 250 Juta. 

"Sekarang, jalan itu ditutup, jelas meresahkan masyarakat. Kasian masyarakat yang keluar masuk Perumahan ABR juga terganggu," kata Toha yang akrab disapa Cak To, saat di Kantor PT KMB, di kawasan Perumahan ABR. 

Lebih lanjut Cak To, mengatakan, tentang status lahan, pihak PT KMB tidak bisa menunjukkan dan memberikan kepada orang dan pejabat yang tidak berwenang. Sebab, kawatir disalah gunakan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab. Sehingga, PT KMB tidak menunjukkan dokumen kepemilikan tanah berdasarkan eigendom verponding yang dimiliki ahli waris yang sah. 

"Jadi, kami tidak ingin ribut bersama warga Perumahan ABR. Sehingga, nanti kita akan duduk bersama pengurus RW dan Desa. Bagaimana baiknya tentang masalah ini," katanya. 

Atas penutupan salah satu jalan ditutup, akhirnya pengguna jalan ke Perumahan ABR menggunakan satu jalur untuk keluar masuk Perumahan. (ugy/Sugiyono). 

Penulis: Sugiyono
Editor: Januar Adi Sagita
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved