AstraZeneca Masih Jadi Polemik, Ketua DPD RI Berharap Utamakan Vaksin Halal

Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, berharap vaksin halal tetap diusahakan agar tidak terjadi polemik di masyarakat.

Penulis: Yoni Iskandar | Editor: Yoni Iskandar
dokumen Humas DPD RI
Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, bersama sejumlah Senator saat meninjau Jembatan Merah di Papua 

 Penulis : Yoni Iskandar | Editor : Yoni Iskandar

TRIBUNJATIM.COM, JAKARTA - Polemik mengenai penggunaan vaksin AstraZeneca masih bergulir. Salah satu yang menjadi masalah adalah kandungan babi yang terdapat di dalamnya.

Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, berharap vaksin halal tetap diusahakan agar tidak terjadi polemik di masyarakat.

Polemik penggunaan vaksin AstraZeneca disebabkan fatwa haram Majelis Ulama Indonesia (MUI). Fatwa dikeluarkan lantaran di AstraZeneca terdapat kandungan babi.

Meski demikian, Senator asal Jawa Timur itu mengatakan MUI tetap memperbolehkan penggunaan AstraZeneca lantaran kondisinya mendesak.

Baca juga: AA Lanyalla, Ketua DPD RI : Indonesia Butuh Kreativitas untuk Percepat Pemulihan Ekonomi

Baca juga: Gus Baha : Logika Al Quran, Tidak Ada Orang Alim Keterlaluan Membenci Orang

Baca juga: Viral Meme Tulisan di Jembatan Kedungkandang, Kajari Kota Malang: Guyonan Harus Ada Batasannya

"Kita menyakini fatwa MUI berdasarkan fiqh daruroh. Artinya, penetapan kebolehannya berdasarkan darurah syariah, jika tidak digunakan akan terjadi resiko yang besar. Penggunaan vaksin ini harus berdasarkan pada keadaan yang mendesak," tutur LaNyalla, Sabtu (20/3/2021).

Pria yang pernah menjabat sebagai Ketua Umum Kadin Jawa Timur itu mengaku tetap berharap pemerintah mengupayakan vaksin yang halal untuk digunakan.

"Harapannya pengembangan vaksin nusantara betul-betul dapat diwujudkan untuk pengendalian covid 19 sehingga kita punya alternatif. Selain itu, hal ini juga bisa membantu mengatasi polemik mengenai vaksin di tengah masyarakat," tuturnya kepada TribunJatim.com.

Berita tentang  Lanyalla

Berita tentang Vaksin

Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved