Breaking News:

KH Moh Hasan Mutawakkil Alallah: Dari Puasa ke Kecerdasan Spiritual dan Sosial

Bulan suci Ramadan 1442 H telah datang. Tentu, ini adalah rahmat bagi kita semua umat Islam.

istimewa/TribunJatim
KH Moh. Hasan Mutawakkil Alallah 

TRIBUNJATIM.COM - Bulan suci Ramadan 1442 H telah datang. Tentu, ini adalah rahmat bagi kita semua umat Islam.

Datangnya bulan suci Ramadan hendaknya dapat menjadi momentum bagi kaum Muslimin dan Muslimat untuk menciptakan suasana yang lebih mendukung bagi tatanan yang lebih baik.

Kondusifitas yang dimaksud adalah bahwa semua elemen masyarakat dan aparat penegak hukum harus bisa menciptakan suasana yang mendukung bagi terciptanya kondisi bagi keadaan yang lebih baik.

Kita diajarkan oleh Islam agar Ramadan bisa menjadi media bagi umat Islam untuk meningkatkan amal ibadah, mengelola emosi serta meningkatkan kesabaran sehingga termasuk hamba Allah yang mendapatkan rahmat dan ampunan dosa dari Allah SWT.  

Di awal, di tengah dan di akhir dari ibadah puasa Ramadan, sering kita dengar doa berikut: mudah-mudahan amal ibadah puasa kita diterima oleh Allah SWT.

Doa seperti ini tidak akan lahir jika tidak ada harapan. Justeru karena harapan besar, lalu doa tersebut sering diperdengarkan banyak orang. 

Harapan besar itu bisa dinisbatkan kepada Hadits nabi berikut: “Barangsiapa berpuasa Ramadhan atas dasar iman dan mengharap pahala dari Allah, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.”  (HR. Bukhari no. 38 dan Muslim no. 760).

Dasar iman di sini berarti bahwa puasa dijalani karena memang meyakini ibadah tersebut adalah kewajiban atau perintah Allah SWT. Sedangkan yang dimaksud ihtisab adalah mengharap pahala dari Allah Ta’ala. 

Untuk itu, puasa harus didasari dengan keikhlasan dan ketulusan. Secara spiritual, keikhlasan dan ketulusan ini mengantarkan ibadah tersebut dikabulkan oleh Allah subhanahu wa ta'ala sebagai penunaian kewajiban kita salah satu rukun Islam, yaitu melaksanakan amal ibadah puasa romadhon.

Karena itu, hendaknya di dalam melaksanakan puasa ibadah fardhu romadhon ini kita jadikan candradimuka untuk menambah kecerdasan spiritualitas kita kepada Allah subhanahu wa ta'ala.

Halaman
12
Editor: Ndaru Wijayanto
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved