Berita Surabaya

Di Depan Eri Cahyadi, Pendemo dari Madura Curhat Soal Tempat Isolasi Milik Pemrov: Tak Taat Prokes

- Sejumlah alasan disampaikan pengunjuk rasa saat berorasi di hadapan Wali Kota Surabaya, Eri cahyadi, Senin (21/6/2021). Pada akhirnya, mereka

Penulis: Bobby Constantine Koloway | Editor: Januar
SURYA/HABIBUR ROHMAN
Walikota Surabaya Eri Cahyadi menemui langsung dan berembuk dengan peserta aksi yang mengatasnamakan "Koalisi Masyarakat Madura Bersatu" di Balai Kota Surabaya, Senin (21/6/2021). 

Reporter: Bobby Constantine Koloway | Editor: Januar AS

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Sejumlah alasan disampaikan pengunjuk rasa saat berorasi di hadapan Wali Kota Surabaya, Eri cahyadi, Senin (21/6/2021). Pada akhirnya, mereka meminta penyekatan di gerbang Suramadu bisa dihentikan. 

Perwakilan pendemo, Musfiqul Khoir mengungkapkan beberapa di antaranya. Dengan semakin sering melakukan swab Antigen di pos penyekatan, ia khawatir rongga hidung bisa luka. 

"Kami khawatir ada warga infeksi. Sebab, bukan tak mungkin setiap hari mengikuti swab antigen," katanya. 

Alasan lain, lokasi isolasi bagi warga yang dinyatakan positif Covid-19 dinilai kurang laik. Baik petugas maupun fasilitas yang disiapkan dianggap tak mematuhi Prokes. 

"Gedung Badan Pengembangan Wilayah Surabaya Madura (BPWS), misalnya, seharusnya Prokesnya bisa ditingkatkan sebab ini sudah ada anggarannya. Kalau fasilitas tidak memenuhi, jangan-jangan anggarannya dipakai untuk yang lain," katanya. 

Ia juga menyoal alasan pemkot Surabaya menyekat pendatang dari Madura. Ini disebabkan dengan masifnya penularan di sejumlah kecamatan di Bangkalan. 

Baca juga: Dua Saluran Irigasi Utama Tertutup Material Longsor, 250 Hektare Sawah di Tulungagung Terganggu

Dari tingginya penularan tersebut, mengakibatkan empat kecamatan di Bangkalan masuk zona merah: Kecamatan Bangkalan, Arosbaya, Geger, dan Klampis. "Bangkalan punya 18 kecamatan dan hanya 4 kecamatan yang di zona merah," katanya. 

"Namun, kenapa yang harus menanggung akibatnya masyarakat se-Bangkalan? Bahkan, penduduk di tiga kabupaten lainnya juga ikut terimbas?," katanya. 

Dibanding melakukan swab massal di pintu keluar jembatan Suramadu, pendemo meminta Pemkot membantu Pemkab Bangkalan melakukan pendekatan lain. Yakni, dengan melaksanakan pembatasan di masing-masing kecamatan yang masuk zona merah tersebut. 

"Kalau memang ingin membantu warga Bangkalan, silakan Pemkot Surabaya datang dan swab warga di empat kecamatan ini. Per-KK (Kepala Keluarga) pun kami bantu," tegas pendemo berapi-api.

Dari hasil swab tersebut, dilanjutkan tracing. Sehingga, penularan bisa lebih efektif dicegah. 

Persoalan ini pun satu persatu dijawab Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi. Persoalan tempat isolasi mandiri, menurut Eri, menjadi kewenangan Pemrov Jatim. 

"Gedung itu miliknya Pemprov. Namun, masukan ini tentu akan kami sampaikan, pasti," katanya. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved