Breaking News:

Berita Malang

Penghulu Viral di Medsos Ternyata Kepala KUA Lowokwaru

Belakangan ini, media sosial Instagram ramai memposting tentang seorang penghulu yang saat memimpin jalannya prosesi akad nikah mengundang gelak

Penulis: Kukuh Kurniawan | Editor: Januar
TRIBUNJATIM.com/ Kukuh Kurniawan
Kepala Kantor Urusan Agama (KUA) Kecamatan Lowokwaru Kota Malang, KH M Anas Fauzie (51). 

Laporan wartawan Tribun Jatim Network, Kukuh Kurniawan

TRIBUNJATIM.COM, MALANG - Belakangan ini, media sosial Instagram ramai memposting tentang seorang penghulu yang saat memimpin jalannya prosesi akad nikah mengundang gelak tawa pasangan calon pengantin maupun keluarga mempelai. 

Saat TribunJatim.com menelusuri lebih lanjut, ternyata penghulu yang viral di media sosial itu adalah Kepala Kantor Urusan Agama (KUA) Kecamatan Lowokwaru Kota Malang, yang bernama KH M Anas Fauzie (51) atau akrab dipanggil sebagai Ustaz Anas Fauzie.

Bapak tiga anak itu telah 12 tahun menjadi penghulu, dan sudah banyak pasangan suami istri yang dinikahkan oleh dirinya.

Ustaz Anas Fauzie mengatakan, cara dirinya dalam memimpin jalannya prosesi akad nikah sudah sejak dulu diterapkan.

"Itu memang gaya khas saya, enggak ada yang dibuat-buat. Sejak dulu, saya sudah seperti ini," ujarnya kepada TribunJatim.com, Selasa (31/8/2021).

Dirinya menjelaskan, saat dirinya memimpin jalannya prosesi akad nikah dan mengundang gelak tawa itu hanyalah bonus. Karena dalam proses akad nikah, yang tidak boleh dianggap lelucon yakni saat proses ijab kabul.

Baca juga: Kehidupan Soeharto Saat Tak Lagi Jadi Presiden, Cara Ajudan Kawal Terasa Aneh, Ajudan Sampai Malu

"Ijab kabul itu harus serius, sesuai dengan aturan. Saya yang viral di medsos itu dipotong-potong, momen itu ya pas sebelum atau sesudah ijab kabul," ungkap pria yang juga Pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Ar-Rozzaq, Desa Slamparejo, Kecamatan Jabung, Kabupaten Malang ini.

Alumnus Pendidikan Bahasa Arab Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim (UIN Maliki) Malang ini menuturkan, dalam proses pra dan pasca ijab kabul pada akad nikah, dirinya selalu menyisipkan ilmu-ilmu nikah dengan setiap pertanyaam dalam gaya dan bahasa yang mudah dimengerti oleh masing-masing mempelai.

Dengan cara itu, dirinya berharap agar semua ilmu-ilmu nikah yang disisipkan dalam setiap pertanyaan pada saat pra atau pasca ijab kabul dapat memberikan manfaat untuk orang banyak.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved