Breaking News:

Berita Surabaya

Cegah Efek Samping Berlebihan, Warga Binaan Rutan Surabaya Diisolasi Sebelum-Sesudah Vaksinasi

Rutan Medaeng memastikan setiap warga binaannya tidak mengalami efek samping yang berlebihan Salah satunya dengan melakukan isolasi di blok khusus

Editor: Samsul Arifin
Humas Kemenkumham Jatim
Salah satu WBP di Rutan Surabaya saat menjalani vaksinasi Covid-19. 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA – Kondisi yang kurang ideal membuat proses vaksinasi Covid-19 di Rutan Surabaya Kanwil Kemenkumham Jatim perlu kehati-hatian. Pihak rutan yang terlatak di Medaeng itu harus memastikan setiap warga binaannya tidak mengalami efek samping yang berlebihan. Salah satunya dengan melakukan isolasi di blok khusus sebelum dan sesudah proses vaksinasi.

Hal itu diungkapkan Karutan Surabaya Wahyu Hendrajati Setyo Nugroho melalui siaran pers, Minggu, (5/9/2021). Dia menjelaskan bahwa proses vaksinasi di rutan berbeda dengan masyarakat umum. Pasalnya, tenaga kesehatan yang dimiliki rutan berkapasitas 504 orang itu terbatas.

“Sehingga kita harus menghitung kemampuan nakes kami, jangan sampai kewalahan karena banyaknya keluhan akibat efek samping vaksin,” ujar Hendrajati.

Saat ini, lanjut Hendrajati, baru 116 warga binaan yang tervaksin dari total 1.828 penghuni. Dari jumlah itu, mayoritas memang merasakan efek samping vaksin keluaran Astra Zeneca tersebut. Mayoritas mengeluh demam. Pihak rutan pun memberikan obat maupun terapi untuk meminimalisir efek samping.

“Ada satu orang yang merasakan efek samping agak berat dan lama, yaitu pusing dan mual, tapi bisa tertangani,” jelasnya.

Baca juga: Overkapsitas Mencapai 300%, Sebanyak 367 Warga Binaan Rutan Surabaya Asimilasi di Rumah

Untuk itu, agar mempermudah proses pemantauan, pihak Rutan Surabaya membuat blok khusus untuk warga binaan yang masuk daftar penerima vaksin. Blok D yang biasanya dibuat hunian, dijadikan tempat isolasi. “Satu hari sebelum vaksin, mereka diisolasi diletakkan dalam satu blok. Tujuannya untuk pengawasan dari segi kesehatan, terkait pola tidur dan pola makannya,” ujarnya.

Dengan ditempatkan dalam satu blok, proses vaksinasi juga berjalan lebih efektif dan efisien. Setelah vaksin, warga binaan harus tetap berada di blok isolasi selama minimal 2x24 jam. “Hal ini untuk memudahkan pemantauan efek samping vaksin,” ujar Hendrajati.

Setelah dua hari tidak ada keluhan, warga binaan dikembalikan ke blok masing-masing. Hendrajati mengungkapkan bahwa pihaknya akan segera melakukan proses vaksinasi lanjutan. Mengingat masih banyak warga binaannya yang belum tervaksin.

Pihaknya juga akan berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan Pemkot Surabaya. Selama ini pihak Rutan Surabaya berkolaborasi dengan Dinkes Sidoarjo dalam proses vaksinasi. “Padahal lebih dari separuh warga binaan kita adalah warga Surabaya, jadi kami akan berkoordinasi juga dengan Pemkot Surabaya juga,” tegasnya.

Sementara itu, Kakanwil Kemenkumham Jatim Krismono menegaskan agar lapas/ rutan bisa mempercepat proses vaksinasi. Karena lapas/ rutan menjadi daerah yang rawan penyebaran Covid-19. Kanwil Kemenkumham Jatim sendiri membawahi 39 lapas/ rutan yang tersebar di seluruh wilayah provinsi paling timur Pulau Jawa itu.

“Kami sudah berkoordinasi dengan pemerintah provinsi untuk mempercepat proses vaksinasi,” ujar Krismono.

Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved