Breaking News:

Berita Gresik

Karutan Gresik Apresiasi Respon Bantuan Mobil Ambulans dari Pemkab Gresik

Kepala Rumah Tahan (Rutan) Kelas II B Gresik, Aris Sakuriyadi mengapresiasi respon cepat Pemerintah Kabupaten Gresik. Memberikan bantuan mobil ambulan

Penulis: Willy Abraham | Editor: Januar
TribunJatim.com/ Willy Abraham
Karutan Gresik, Aris Sakuriyadi saat menunjukkan mobil ambulans bantuan Pemkab Gresik yang masih baru, Kamis (9/9/2021). 

Laporan wartawan Tribun Jatim Network, Willy Abraham

TRIBUNJATIM.COM, GRESIK - Kepala Rumah Tahan (Rutan) Kelas II B Gresik, Aris Sakuriyadi mengapresiasi respon cepat Pemerintah Kabupaten Gresik.

Memberikan bantuan mobil ambulans baru.

Mobil baru itu terparkir di halaman Rutan Kelas II B Gresik.  Dengan adanya mobil baru, pelayanan kesehatan untuk warga binaan lebih maksimal.

Mobil ambulans yang akan digunakan untuk mempermudah petugas rutan berlokasi di Jalan Raya Banjarsari, Desa Banjarsari, Kecamatan Cerme, Gresik merujuk warga binaan yang sakit ke rumah sakit itu diserahkan oleh Kepala Bidang Sumber Daya Kesehatan pada Dinas Kesehatan (Dinkes) Gresik dr. Rini Sulistiyoasih. 

Mobil ambulans berwarna putih itu masih baru. Plat nomor kendaraan Suzuki APV belum keluar.

Interiornya juga rapi. Fasilitas kesehatan di dalamnya dilengkapi dengan tandu, kotak P3K, wastafel dan tabung oksigen.

Aris bercerita bahwa ambulan tersebut diambil pihaknya dari Kantor Dinas Kesehatan Pemkab Gresik. Kepala Bidang Sumber Daya Kesehatan, dr. Rini Sulistiyoasih memberikan kunci dan berita acara serah terima secara simbolis.

Baca juga: Dewan Sarankan Surabaya Ada Puskesmas Khusus Anak Selama Pandemi

Aris pun mengapresiasi respon cepat yang diberikan Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani.

“Respon bapak bupati sangat luar biasa, keluarga besar rutan gresik mengucapkan terima kasih atas bantuan dan atensi Bupati Gresik Gus Yani untuk kendaraan mobil ambulans, semoga akan lebih maksimal dalam pelayanan kesehatan buat warga binaaan pemasyarakatan rutan Gresik," kata Aris, Kamis (9/9/2021).

Aris menegaskan bahwa pihaknya akan memanfaatkan ambulan ini dengan sebaik-baiknya. Pelayanan kesehatan kepada masyarakat pun bisa semakin optimal.

“Poliklinik kami terbatas, sehingga ketika perlu penanganan lebih lanjut, kami harus merujuk warga binaan ke rumah sakit yang alatnya lebih lengkap,” imbuh Aris. (wil)

Kumpulan berita Gresik terkini

Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved