Breaking News:

Berita Madura

Anak Usia 3 Tahun di Sampang Menderita Hidrosefalus, Keluarga Tak Mampu Menanggung Biaya Pengobatan

Nasib malang dialami Emilia Sahra, seorang anak berusia 3 tahun yang sejak lama menderita Hidrosefalus atau penumpukan cairan di rongga otak

Penulis: Hanggara Syahputra | Editor: Januar
TribunJatim.com/ Hanggara
Kondisi Emilia Sahra saat digendong oleh ayahnya (Alfian) di kediamannya, Jalan Garuda, Kelurahan Gunung Sekar, Kabupaten Sampang, Madura, Selasa (19/10/2021). 

Laporan Wartawan TribunMadura.com, Hanggara Pratama

TRIBUNJATIM.COM, SAMPANG - Nasib malang dialami Emilia Sahra, seorang anak berusia 3 tahun yang sejak lama menderita Hidrosefalus atau penumpukan cairan di rongga otak.

Sehingga membuat ukuran kepala anak dari Pasangan Suami Istri (Pasutri) Alfian (28), Risma Nurlalili (24) warga Jalan Garuda, Kelurahan Gunung Sekar, Kabupaten Sampang, Madura tampak membesar.

Kondisi tersebut cukup memprihatinkan mengingat di usianya yang saat ini, Emilia seharusnya sudah bisa berjalan, bahkan berlari dan bermain bersama teman-temannya.

Namun, gejala penyakit yang sudah menyerangnya sejak berusia 6 bulan itu membuat Emilia hanya bisa berbaring lemas di tempat tidurnya tanpa berbicara.

Dengan kondisi itu orangtua Emilia hanya bisa bersabar dan bedoa atas kesehatan anak semata wayangnya.

Baca juga: Terjadi 15 Peristiwa Bencana Alam di Kota Malang Sepanjang Bulan September 2021

Sebab, dengan pekerjaan yang digeluti saat ini (serabutan) tidak mampu menanggung biaya pengobatan.

"Sebelumnya upaya pengobatan sudah kami lakukan, seperti terapi bahkan hingga ke RS di Surabaya menggunakan biaya pribadi," kata Alfian, Selasa (19/10/2021).

Akan tetapi, upaya pengobatan itu tidak membuat Emilia sehat kembali, meskipun sudah ditanam sebuah selang untuk menurunkan cairan pada otaknya.

"Pengobatan itu kami lakukan tiga tahun yang lalu, jadi saat ini sudah waktunya untuk mengganti selang tapi kami tidak memiliki biaya," ungkapnya.

Dengan kondisi seperti itu pihaknya berharap ada uluran tangan dari pemerintah daerah atas pengorbanan Emilia, terebih hingga saat ini belum tersentuh adanya bantuan.

"Dulu pernah pihak kecamatan datang untuk meminta Kartu Keluarga (KK), katanya akan diajukan ke Dinas Sosial namun sampai saat ini masih belum ada kejelasan," pungkasnya.

Kumpulan berita Madura terkini

Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved