Jalan di Sidoarjo Banyak yang Rusak, Warga Mengeluh

Sejumlah ruas jalan di Sidoarjo rusak parah. Belakangan, kondisi itu banyak sekali dikeluhkan warga karena tak kunjung diperbaiki oleh pihak yang berw

Jalan di Sidoarjo Banyak yang Rusak, Warga Mengeluh
M Taufik/Surya
Kondisi jalan Wadungasri yang banyak dikeluhkan. Memasuki musim penghujan ini, jalan di sana banyak berlubang alias rusak parah. 

 TRIBUNJATIM.COM, SIDOARJO - Sejumlah ruas jalan di Sidoarjo rusak parah. Belakangan, kondisi itu banyak sekali dikeluhkan warga karena tak kunjung diperbaiki oleh pihak yang berwenang.

Bahkan, di beberapa lokasi kerap dikabarkan terjadi kecelakaan lalu lintas lantaran banyak jalan berlubang. Seperti yang terjadi di Jalan Damarsih, Sidoarjo.

"Sudah beberapa hari terkahir, sejumlah pengendara motor terjatuh karena terperosok lubang di jalan," kata Indra, warga sekitar jalan yang rusak tersebut.

Di jalan itu banyak sekali lubang jalan. Dan lubang-lubang tertutup air saat hujan mengguyur, sehingga tidak terlihat oleh pengguna jalan.

Hal serupa juga terjadi di jalan Wadungasri, dekat Pasar Wadungasri Kecamatan Waru. Lubang jalan di sana ada yang sampai 20 centimeter hingga 30 centimeter.

Harga Rumah Mulai Mengalami Kenaikan

Al Ghazali Putar Lagu Ciptaan Ayahnya di Mobil saat Kencan, Nyanyi Sambil Tunjukkan Pose Dua Jari

"Sering sekali ada warga terperosok lubang jalan. Utamanya pengendara sepeda motor," ujar Santi, warga Wadungasri kepada Tribunjatim.com.

Disebutnya kondisi jalan seperti ini sudah terjadi sekitar satu Minggu belakangan. Pihaknya berharap, Pemerintah segera memperbaiki jalan itu, agar tidak ada korban jatuh di sana.

Beberapa warga menceritakan, kerusakan jalan merupakan akibat curah hujan tinggi dan banyaknya kendaraan besar yang melintas.

"Awalnya ada lubang kecil. Tapi karena banyak kendaraan dan hujan juga kerap turun, lubang-lubang itupun terus membesar dan dalam. Bahaya saat lubang tertutup air, banyak yang sudah jadi korban," tandasnya kepada Tribunjatim.com.

Beberapa hari lalu, warga berusaha menutup lubang dengan pasir. Agar tidak ada warga yang terperosok. Tapi ketika hujan turun lagi, urukan itupun dengan cepat hilang. Lubang-lubang jalan kembali menganga.

Halaman
12
Penulis: M Taufik
Editor: Yoni Iskandar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved