Terjawab Penyebab Kasus Covid-19 di Jatim Tinggi, Ini Penjelasan Epidemiolog, PSBB Tak Dilonggarkan

Terungkap penyebab utama kasus Covid-19 di Jawa Timur begitu tinggi, ternyata ada hubungannya dengan aktivitas mudik, lihat langkah baru pemerintah.

Sonora via Intisari
Ilustrasi saat Bu Risma menjelaskan soal kasus corona di Surabaya dan Jawa Timur 

TRIBUNJATIM.COM - Kasus Covid-19 di Jawa Timur menduduki peringkat kedua setelah DKI Jakarta, yang diyakini sebagai episentrum penyebaran Corona di Tanah Air.

Drastisnya angka kasus Covid-19 di Jawa Timur membuat berbagai pertanyaan di publik.

Apa penyebabnya hingga angka penularan di Jawa Timur begitu tinggi?

Terjawab pada akhirnya penyebab utama kasus Covid-19 di Jawa Timur begitu drastis peningkatannya.

Terlanjur Girang Rumahnya Ditawar Rp 40 M oleh Baim Wong, Muzdalifah Telan Kekecewaan: Candaan Aja

Baru Terkuak Obrolan 4 Mata Syahrini & Luna Maya soal Reino, Aisyahrani Dilabrak? Fakta Lain Bocor

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. (SURYA/FATIMATUZ ZAHROH)

Kasus penularan infeksi virus corona di Indonesia masih terjadi cukup tinggi.

Berdasarkan data yang masuk hingga Minggu (31/5/2020) pukul 12.00 WIB, diketahui ada 700 kasus baru Covid-19 di Indonesia.

Dengan demikian, total kasus yang dikonfirmasi positif sejak 2 Maret 2020 hingga 31 Mei 2020 sebanyak 26.473 kasus.

Dari jumlah kasus infeksi harian, dalam beberapa hari belakangan ini, terjadi tren peningkatan kasus positif Covid-19 di Provinsi Jawa Timur dan wilayah luar Pulau Jawa.

Berdasarkan data yang dikutip TribunJatim.com dari KawalCOVID19 via Kompas.com, pada tanggal 31 Mei 2020, Jawa Timur (Jatim) mencatat penambahan kasus baru sebanyak 244 kasus, menjadikannya provinsi dengan penambahan kasus harian terbanyak.

Data peningkatan kasus virus corona di Surabaya dan Jatim
Data peningkatan kasus virus corona di Surabaya dan Jatim (lawancovid-19jatim.go.id)

Sementara itu, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) dan Sulawesi Selatan (Sulsel) berada di peringkat ke-3 dan ke-5.

Halaman
1234
Penulis: Ignatia
Editor: Sudarma Adi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved