Breaking News:

Diskusi Islam Moderat Untuk Indonesia Damai: Kupas Wasathiyah Islam hingga Fenomena Islam Internet

Cangkir Opini bersama DPD Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah Jawa Timur gelar diskusi kebangsaan bertema Islam Moderat Untuk Indonesia Damai.

SURYA/ERWIN WICAKSONO
Cangkir Opini bersama Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Jawa Timur menggelar diskusi kebangsaan bertema Islam Moderat Untuk Indonesia Damai via aplikasi Zoom pada Kamis (18/2/2021). 

Reporter: Erwin Wicaksono | Editor: Heftys Suud

TRIBUNJATIM.COM, MALANG - Cangkir Opini bersama Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Jawa Timur menggelar diskusi kebangsaan bertema Islam Moderat Untuk Indonesia Damai.

Kegiatan tersebut digelar via aplikasi Zoom pada Kamis (18/2/2021).

Pembahasan membangun literasi Islam Moderat yang bermuara pada perdamaian secara hangat dibahas dalam diskusi kali ini.

Diskusi tersebut menghadirkan beberapa narasumber yang kompeten di bidang moderasi Islam. 

Mereka adalah Wakil Ketua Dewan Pertimbangan MUI periode 2020-2025, Prof Syafiq A Mughni, M.A; Penulis Buku, Dr Noor Huda Ismail, M.A; terakhir Asisten Stafsus Presiden RI periode tahun 2017 hingga 2019, Dr. Pradana Boy ZTF, M.A.

Cangkir Opini bersama Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Jawa Timur menggelar diskusi kebangsaan bertema Islam Moderat Untuk Indonesia Damai via aplikasi Zoom pada Kamis (18/2/2021).
Cangkir Opini bersama Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Jawa Timur menggelar diskusi kebangsaan bertema Islam Moderat Untuk Indonesia Damai via aplikasi Zoom pada Kamis (18/2/2021). (SURYA/ERWIN WICAKSONO)

Jalannya diskusi dipandu oleh Randi S Latulumamina sebagai moderator.

Mengawali diskusi, Syafiq A Mughni menerangkan konsep Wasathiyah Islam. Konsep tersebut mutlak harus dipahami untuk mewujudkan Islam Moderat.

"Ciri-cirinya meliputi keadilan, moderasi, toleransi, keteladanan dan sebagainya. Ini menjadi penting ketika dihadapkan pada perkembangan Indonesia dan Dunia," beber Syafiq.

Syafiq mengkiaskan, Indonesia memerlukan sebuah realisasi penerapan Wasathiyah dalam kehidupan bernegara.

Halaman
12
Penulis: Erwin Wicaksono
Editor: Hefty Suud
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved