TribunJatim/

Beri Kuliah Umum di Universitas Pertahanan, Pakde Karwo Beberkan Strategi Pembangunan Khas Jatim

Untuk meningkatan kualitas masyarakat dan aparatur Pemprov Jatim, Gubernur Soekarwo melakukan kerjasama dengan Universitas Pertahanan, Bogor.

Beri Kuliah Umum di Universitas Pertahanan, Pakde Karwo Beberkan Strategi Pembangunan Khas Jatim
TRIBUNJATIM/IST
Gubernur Jatim Soekarwo saat memberikan kuliah umum kepada mahasiswa Universitas Pertahanan (Unhan) di Kawasan IPSC Sentul, Bogor, Jawa Barat, Rabu (13/9/2017). 

TRIBUNJATIM.COM, BOGOR - Pertumbuhan ekonomi Jatim yang selalu diatas rata rata nasional tidak terlepas dari penerapan dua strategi dalam membangun ekonomi di Jatim, yakni pembangunan kerakyatan yang partisipatoris dan inklusif.

Pada semester I tahun 2017, misalnya, pertumbuhan ekonomi Jatim mencapai 5,21 persen, diatas nasional yang hanya 5,01 persen.

Hal itu disampaikan Gubernur Jatim Soekarwo saat memberikan kuliah umum kepada mahasiswa Universitas Pertahanan (Unhan) di Kawasan IPSC Sentul, Bogor, Jawa Barat, Rabu (13/9/2017).

Tema kuliah umum yang disampaikan Pakde Karwo, “Keberhasilan Pembangunan Ekonomi Menjadi Faktor Utama Terwujudnya Stabilitas Keamanan di Jatim".

Menurut Pakde Karwo, pengertian partisipatoris adalah pada saat penyusunan kebijakan, selalu mengajak dialog semua elemen yang berkepentingan serta membuka ruang publik guna membangun nilai keadilan.

“Efek lain dari penerapan partispatoris adalah terjaganya stabillitas di Jatim. Dengan demikian maka perekonomian akan tumbuh dengan sendirinya,“ jelasnya, dalam siaran tertulis ke Tribunjatim.com.

(Enggan Komuniksi dengan Pimpinan Parpol di Jatim, Begini Alasan Klasik Khofifah)

Sedangkan inklusif, dengan menghadirkan kebijakan fiskal yang adil dan tepat untuk melayani serta memfasilitasi perekonomian, baik segmen besar, menengah, maupun kecil.

Pendekatan ini juga merupakan cara mengatasi kegagalan liberalisasi yang hanya menekankan efisiensi, tetapi  tidak mendorong pertumbuhan inklusif dan berkeadilan.

“Konsep ini merupakan trisula strategi pembangunan, yaitu  peningkatan basis produksi UMKM, pembiayaan yang kompetitif, serta pengembangan perdagangan/pasar,” ujarnya.

Halaman
123
Penulis: Mujib Anwar
Editor: Mujib Anwar
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help