Lihat Potensi Hiburan di Sungai Jagir, Tri Rismaharini Minta Dibuatkan Taman di Bantaran Pintu Air

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini memulai sidak di dua bantaran sungai dan satu taman pada pagi hari tadi, Jumat (16/3/2019).

Lihat Potensi Hiburan di Sungai Jagir, Tri Rismaharini Minta Dibuatkan Taman di Bantaran Pintu Air
SURYA/DELYA OCTOVIE
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini memimpin sidak ke pinggir sungai Darmokali bersama Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau (DKRTH) serta Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko), Sabtu (16/3/2019). Nantinya, pinggir sungai Darmokali akan dijadikan tempat wisata, lengkap dengan jogging track dan perahu. 

Laporan Wartawan Surya Delya Oktovie

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini memulai sidak di dua bantaran sungai dan satu taman pada pagi hari tadi, Jumat (16/3/2019).

Lokasi yang disidak yakni bantaran Pintu Air Jagir, Darmokali, dan taman sebelah kantor Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau (DKRTH) di Tenggilis Tengah.

Bersama DKRTH dan Badan Perencanaan Pembangunan Kota Surabaya (BAPPEKO), Risma pertama kali mengunjungi Pintu Air Jagir.

Sambil berjalan, Risma menunjuk sebuah titik jalan yang dia sebut perlu dilebarkan.

(Wali Kota Risma Berharap UMKM Surabaya Fokus Menggali Potensi Pasar dalam Negeri: Pasar Kita Besar)

(Update Pembangunan Underpass Jalan Mayjen Sungkono, Risma: Mudah-mudahan Akhir Maret Selesai)

"Nanti bisa agak dilebarkan, yang mepet kasih pagar, yang ini kasih tanaman, tapi yang bunga. ojok sing gak bunga (jangan tanaman yang tidak berbunga). Tanamannya yang tinggi-tinggi," tuturnya.

Wali Kota perempuan pertama di Surabaya tersebut menambahkan, lahan bantaran Pintu Air Jagir ini sebenarnya luas, sehingga sayang jika hanya dibuat pedestrian.

Ia ingin memberi taman bermain anak-anak tepat di lahan depan dinding bermural, lengkap dengan ayunan dan jungkat-jungkit.

Kemudian, ia juga ingin menaruh bangku panjang supaya pengunjung bisa duduk santai.

"Iso dadi taman iki (bisa jadi taman ini) ini bisa untuk kursi-kursinya. tapi yang tinggi, jadi untuk anak-anak berdiri dia nggak jatuh, jadi rapat gitu. Jadi dia bisa lihat sungai, eman iki (sayang ini)," paparnya.

(Tri Rismaharini Jajal Mobil Berteknologi Hidrogen dari Inggris, Nggak Ada Suaranya Sama Sekali)

(Asah Kreativitas, Siswa SDN Tamanan Kota Kediri Belajar Membatik untuk Seragam Khas Sekolah)

Halaman
12
Penulis: Delya Octovie
Editor: Anugrah Fitra Nurani
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved