Polres Tuban Gerebek Produksi Arak, Pelakunya Residivis, Nekat Beroperasi Meski Untung Rp 100 Ribu

Polres Tuban Gerebek Produksi Arak, Pelakunya Residivis, Nekat Beroperasi Meski Untung Rp 100 Ribu.

Polres Tuban Gerebek Produksi Arak, Pelakunya Residivis, Nekat Beroperasi Meski Untung Rp 100 Ribu
SURYA/M SUDARSONO
Kapolres Tuban, AKBP Nanang Haryono saat menggerebek tempat produksi arak, Selasa (2/4/2019). 

TRIBUNJATIM.COM, TUBAN - Petugas Polres Tuban mengungkap bisnis miras arak yang berada di Desa Tegalagung, Kecamatan Semanding, Selasa (2/4/2019), siang.

Pelaku produksi arak, Suwarno (50), warga setempat, tak lain merupakan residivis atas kasus yang sama sebelumnya.

Saat ditanya petugas terkait masih nekat beroperasi, pelaku sulit menjawab.

BREAKING NEWS : Polres Tuban Gerebek Tempat Produksi Arak, Pelaku Bisa Produksi 400 Liter Per Hari

Sepi di Plaza Ikan, Pedagang Ikan Asap di Tuban Minta Kembali Jualan di Tepi Jalan Raya

Sepinya Penjualan Ikan Asap di Plaza Ikan, Diskanak Tuban: Ramai Sepinya Penjualan itu Wajar

Dipindah ke Plaza Ikan, Pedagang Ikan Asap di Tuban Mengeluh Penjualan Sepi

Namun Suwarno menyebut keuntungan dari bisnis haram tersebut.

"Keuntungannya cuma Rp 100 ribu," Kata pelaku di hadapan petugas.

Sambil tertunduk malu pria berkaus tahanan orange itu menjelaskan detail, untuk biaya produksi per drum arak nilainya Rp 500 ribu dan bisa jadi 2 kardus arak siap edar.

Per kardus dijualnya seharga Rp 300 ribu, jadi kalau dua dus bisa dapat Rp 600 ribu.

Untuk penjualan sendiri ia mengaku biasa bertransaksi di sebuah tempat alas jati.

Namun dia mengaku tidak mengenal siapa yang membeli, hanya saja ada perjanjian menjemput di lokasi yang dimaksud.

"Ini ada tiga drum baceman arak, per drum saya untung Rp 100 ribu. Rinciannya produksi Rp 500 ribu dan bisa dijual Rp 600 ribu. Yang beli saya tidak tahu, kalau per botol Rp 25 ribu," Jawabnya dengan tangan terborgol.

Halaman
12
Penulis: M Sudarsono
Editor: Sudarma Adi
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved