Ortu Mahasiswi Unesa Ingin Anaknya Studi di Wuhan Segera Kembali ke Lamongan, Siang Malam Terus Doa

Orang tua mahasiswa Unesa ingin anaknya studi di Wuhan segera kembali ke Lamongan. Siang malam terus doa.

DOK./PRIBADI
Pramesti Ardita Cahyani, mahasiswi asal Brondong Lamongan yang kini sedang menempuh studi di Wuhan, China. 

TRIBUNJATIM.COM, LAMONGAN - Kekhawatiran terus menyelimuti benak Ely Riyatin warga Desa brondong, Kecamatan Brondong, Kabupaten Lamongan setelah beredar informasi penyebaran virus Corona di Kota Wuhan, China.

Kekhawatiran itu menggelayuti Ely Riyatin lantaran putrinya, Pramesti Ardita Cahyani, menjadi satu di antara dari mahasiswa Universitas Negeri Surabaya (Unesa) yang sedang menempuh studi Bahasa Mandarin di Central China Normal University (CCNU) di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China.

"Anak saya sudah enam bulan berada di China bersama dua belas mahasiswa Unesa lainnya," kata Ely Riyatin, Selasa (28/1/2020).

FAKTA Asli Video Viral Wanita Jatuh & Meninggal saat Belanja, Bukan Terinfeksi Virus Corona, Hoaks

Saat ini, Pramesti dan mahasiswa Unesa lainnya saat ini sedang menjalani karantina agar tidak terserang virus Corona.

"Alhamdulillah, Pramesti dalam kondisi sehat dan tidak terpapar virus corona. Tapi khawatir terus," kata Ely.

Sejak merebaknya virus Corona, Ely intens berkomunikasi dengan putrinya. Minta supaya hati-hati dan menjaga kesehatan.

Ely dan keluarganya sangat khawatir, sebab putrinya tinggal di sebuah kota yang menjadi titik penyebaran virus Corona.

"Khawatir karena Pramesti berada di daerah penyebaran virus Corona," ujar Ely.

Kini Ely beserta keluarga berharap agar Pramesti bisa segera pulang ke Lamongan.

Pesan Berantai Pasien Diduga Terjangkit Virus Corona Dirawat di RS Siloam Jember, Dinkes Membantah

Halaman
12
Penulis: Hanif Manshuri
Editor: Arie Noer Rachmawati
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved