Lapas Mojokerto Bantah Ada Keterlibatan Napinya Yang Kendalikan Peredaran Narkoba di Dalam Tahanan

Pihak Lembaga Pemasyarakatan Kelas II-B Mojokerto mengklarifikasi terkait adanya narapidana yang diduga turut terlibat mengendalikan peredaran narkoba

SURYA/RORRY NURMAWATI
Petugas Lapas Mojokerto, ketika memeriksa barang milik penghuni, Jumat (17/2/2017). Hasilnya ditemukan beragam barang, mulai senjata tajam hingga handphone. 

TRIBUNJATIM.COM, MOJOKERTO - Pihak Lembaga Pemasyarakatan Kelas II-B Mojokerto mengklarifikasi terkait adanya narapidana yang diduga turut terlibat mengendalikan peredaran narkoba dari dalam tahanan.

Mereka membantah ada dugaan warga binaannya di Lapas Mojokerto yang terlibat peredaran narkoba jaringan Lapas di Jawa Timur yang pengedarnya dicokok oleh Polisi Satresnarkoba Polres Mojokerto kemarin.

Kepala Lapas Mojokerto Wahyu Susetyo, menjelaskan pihaknya belum bisa memastikan keterlibatan narapidana terkait peredaran narkoba tersebut.

"Belum ada koordinasi mengenai hal itu dengan Polres Mojokerto," ungkapnya, Sabtu (14/3/2020).

Ia mengatakan pihaknya akan memastikan terkait informasi itu jika memang terbukti keterlibatan narapidana dalam peredaran narkoba jaringan Lapas.

"Kalau memang benar kita akan cari siapa (Narapidana, Red) yang bermain kami sudah melakukan Sidak rutin di setiap tahanan untuk mengantisipasi warga binaan tidak berbuat yang melanggar peraturan," jelasnya kepada Tribunjatim.com.

Meski demikian, lanjut Wahyu, petugas Lapas Mojokerto akan lebih meningkatkan pemeriksaan di dalam tahanan Lapas. Mereka nyaris setiap saat melakukan Inspeksi mendadak (Sidak) ke dalam tahanan untuk memastikan tidak ada warga binaannya yang berbuat aneh-aneh.

"Sidak rutin di dalam tahanan kami menemukan sejumlah barang yang tidak diperbolehkan dibawa oleh narapidana seperti Sajam, Earphone dan Changer Ponsel," ujarnya kepada Tribunjatim.com.

Ditambahkannya, setidaknya sekarang ini penghuni di dalam Lapas Mojokerto ada 797 warga binaan dan prosentase sekitar 70 persen tersangkut kasus narkoba, sisanya 30 persen adalah narapida kasus pidana umum.

"Kami selalu berlakukan pemeriksaan dan penggeledahan terhadap setiap barang bawaan untuk narapida yang dibawa pengunjung ke Lapas Mojokerto," terangnya kepada Tribunjatim.com.

Halaman
12
Penulis: Mohammad Romadoni
Editor: Yoni Iskandar
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved