Cerita Usaha Napi Bikin Masker di Rutan Trenggalek, Garap Puluhan Masker per Hari, Dijual Rp 3000

Para nara pidana atau napi di Rutan Kelas IIB Trenggalek tampak sibuk dengan mesin jahit.

TRIBUNJATIM.COM/AFLAHUL ABIDIN
Nara pidana perempuan di Rutan Kelas IIB Trenggalek menjahit masker di salah satu area Rutan. 

TRIBUNTRENGGALEK.COM, TRENGGALEK - Para nara pidana atau napi di Rutan Kelas IIB Trenggalek tampak sibuk dengan mesin jahit.

Mereka memotong kain-kain spunbond aneka warna untuk membuat masker.

Langkanya masker dan harga yang tinggi di pasaran membuat para napi ini tergerak berkarya.

Trenggalek Masuk Zona Merah, Satu Orang Positif Covid-19, Bupati Mas Ipin Sebut Bukan Kasus Baru

UPDATE CORONA di Jatim Senin 6 April, Positif Covid-19 Tembus 189 Orang, Trenggalek Masuk Zona Merah

Pemkab Trenggalek Mulai Distribusikan Bantuan Saldo Ojol Lokal Blojek untuk ODP Virus Corona

Mereka berniat memproduksi sebanyak mingkin masker untuk dijual dengan harga yang manusiawi.

Kasubsi Pelayanan Tahanan Rutan Trenggalek Zainal Fanani mengatakan, ada lima orang napi wanita yang membuat masker saban hari.

Mereka memanfaatkan salah satu area di blok tahanan wanita untuk membuat kerajinan. Di sana, ada enam mesin jahit dan obras.

Tiga orang bertugas menjahit, sementara dua lainnya bertugas mengemas.

"Masker ini kami buat agar warga binaan bisa ikut berperan dalam penanganan Covid-19," kata Fanani.

Pembuatan masker ini sudah berjalan lebih dari sepekan. Saban hari, kata dia, para napi perempuan bisa membuat total 60 biji masker.

Ia bilang satu biji masker dijual seharga Rp 3.000. Jauh lebih murah dibanding harga masker-masker yang ada di pasaran saat ini.

Halaman
12
Penulis: Aflahul Abidin
Editor: Sudarma Adi
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved