Virus Corona di Mojokerto

36 Petugas Verifikasi dan Validasi Mendata Warga Miskin Terdampak Covid-19 di Kota Mojokerto

36 Petugas Layanan dan Rujukan Terpadu (SLRT) dan fasilitator se- Kota Mojokerto dilibatkan untuk melakukan verifikasi dan validasi keluarga miskin

Surya/Mohammad Romadoni
Wali Kota Mojokerto, Ika Puspitasari saat memberikan pengarahan kepada 36 tim verifikasi data penerima bantuan sosial bagi keluarga miskin yang terdampak Covid-19 di Rumah Rakyat Kota Mojokerto. 

 TRIBUNJATIM.COM, MOJOKERTO - Sebanyak 36 Petugas Layanan dan Rujukan Terpadu (SLRT) dan fasilitator se- Kota Mojokerto dilibatkan untuk melakukan verifikasi dan validasi keluarga miskin yang berhak menerima bantuan sosial terdampak virus Corona atau Covid-19.

Petugas SLRT tersebar di setiap kelurahan itu bertugas melakukan verifikasi dan validasi ulang untuk memastikan tidak ada data ganda dalam penerimaan bantuan sosial tersebut.

Perlu diketahui, ketentuan penerimaan bantuan sosial syaratnya khusus bagi penerima yang namanya belum tercantum dalam data bantuan apapun.

Misalnya, bantuan sosial dari pemerintah pusat maupun pemerintah daerah untuk masyakarat miskin yang terdampak virus Corona atau Covid-19, meliputi Bantuan Pangan Non Tunai Daerah (BPNTD), Bantuan Pangan Non Tunai (BPNTN) dan Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Langsung Tunai (BLT) dan termasuk penerima Kartu Pra Kerja.

Wali Kota Mojokerto, Ika Puspitasari menjelaskan petugas SLRT ini sudah memiliki wilayah tugas pada masing-masing kelurahan. Sebaran petugas di setiap kelurahan bervariasi yakni empat orang untuk wilayah kelurahan yang luas dan ada juga dikerjakan oleh satu orang karena luas daerah dan jumlah kelurga miskin juga sedikit.

Apa Itu PSBB untuk Menghambat Laju Penyebaran Virus Corona? Ini Bedanya dengan Karantina Wilayah

Aksi Curi Motor saat Diparkir di Halaman Rumah Kos di Surabaya, Rekaman CCTV Ungkap Jumlah Pelaku

UPDATE CORONA di Dunia Senin 20 April, Kematian di Amerika Capai 40.495, Total Kasus Global 2,4 Juta

"Jadi 36 orang petugas ini adalah garda terdepan Pemkot Mojokerto untuk melakukan verifikasi dan validasi tentang warga miskin di Kota Mojokerto," ujarnya kepada Tribunjatim.com, Senin (20/4/2020).

Ning Ita memberikan arahan langsung kepada petugas SLRT ini agar bekerja cepat karena harus segera mendistribusikan bantuan tersebut.

Petugas mendampingi warga untuk mendata penerima bantuan untuk pemerataan sekaligus memastikan jangan sampai ada yang terlewatkan sehingga tidak mendapat bantuan sosial.

"Kita juga terbentur aturan di mana yang sudah mendapat bantuan tidak boleh diberi lagi jadi harus dipilah betul," cetusya kepada Tribunjatim.com.

Ditambahkannya, Pemkot Mojokerto juga sudah menganggarkan kuota 5.500 bantuan paket sembako selama 7 bulan dan harus dipetakan siapa yang berhak menerima bantuan tersebut.

Halaman
12
Penulis: Mohammad Romadoni
Editor: Yoni Iskandar
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved